Film Dengan Sekuel Termahal Sepanjang Masa

Film Dengan Sekuel Termahal Sepanjang Masa

Thethinkingblog.com – Sutradara James Cameron berambisi film kedua” Avatar” hendak penuhi agenda luncurkan yang sudah didetetapkan, walaupun terdapat janji dalam penciptaan. Sekuel” Avatar” rencananya hendak diluncurkan pada 17 Desember 2021. Kemudian terdapat film ketiganya yang hendak luncurkan pada Desember 2023.

1. Pirates of the Caribbean


Ada cerita lain di balik kesuksesan Indonesia CNN Jakarta-Pirates of the Caribbean. Tim produksi Film Dengan Sekuel Termahal rupanya menghancurkan para aktor dan kru film selama seluruh proses syuting. Mereka memberi mereka makanan lezat hingga 2 juta dolar AS (sekitar 26,6 miliar rupiah). Meski hanya camilan. Wawancara Reporter Hollywood dengan Jack Davenport mengungkapkan fakta mengejutkan ini. Jack Davenport adalah aktor dalam Pirates of the Caribbean seri 1 to 3 oleh James Norrington. Davenport (Davenport) mengatakan bahwa biaya kinerja staf dan kru sangat besar. Dia ingat berbicara dengan koki yang bertanggung jawab menyiapkan makanan untuk para pemain.

Saya teringat bahwa suatu hari saya pernah berbicara dengannya, ‘Berapa anggaran Anda untuk semua ini?’ Dia menatap saya langsung dan mengatakan bahwa pada dasarnya tidak terbatas. Selanjutnya aku menanyakan kepadanya apa yang dirinya maksudkan, dan dia menjawab sekitar $ 2 juta.” Apakah mau camilan? ” Dia seperti mengiyakan. Yang kedengaranya menarik , tapi dia tidak sedang bercanda. Davenport mengatakan bahwa dirinya jelas bertanggung jawab untuk memberi makan semua orangatau tim. Alumni Pirates of the Caribbean Lee Arenberg, yang berperan sebagai Pintel, mengatakan bahwa produser Eric McLeod mengatakan ketika syuting film ketiga bahwa dia telah menyiapkan 170.000 makanan untuk pengambilan gambar di laut.

Baca Juga : 6 Kecantikan Artis dianggap seperti Boneka Porselen yang Menawan

Jumlah uang yang besar terlalu banyak. “Moonlight”, yang memenangkan Oscar untuk Film Terbaik tahun ini, hanya berharga 1,5 juta dolar AS. Namun, dibandingkan dengan volume produksi keseluruhan Pirates of the Caribbean, jumlah ini masih sangat kecil. Debut mereka menelan biaya 140 juta dolar AS. Sementara itu, tindak lanjut pada tahun 2006 dan 2007 masing-masing menelan biaya US $ 225 juta dan US $ 300 juta.

Seri terbaru “Pirates of the Caribbean: The Dead Does Not Tell a Story or Salazar’s Revenge”, yang dimulai minggu ini, menelan biaya 230 juta dolar AS (Rp3 triliun). Pendapatan box office film tersebut selama minggu pemutaran perdananya adalah US $ 62 juta (Rp 825 miliar). Melihat keuntungan yang dihasilkan berlipat ganda, uang jajan dalam jumlah besar sepertinya bukan masalah. Meski di masa-masa awal Hollywood, para aktor biasanya menggunakan kantong kertas kraft untuk membawa bekal ke tempat kejadian. Bajak laut Karibia tidak hanya menyia-nyiakan makanan. Waralaba film ini mengutip Reporter Hollywood dan juga meninggalkan banyak ponsel. Dari 750 telepon yang difilmkan, 240 dibuang ke laut selama pembuatan film.

2. Waterworld 1995


“Water World” adalah film aksi, petualangan, dan fiksi ilmiah Amerika, dirilis pada tahun 1995 dan disutradarai oleh Kevin Reynolds. Dokumen Waterworld ditulis oleh Peter Rader serta David Twohy.

Waterworld menggambarkan kehidupan di Dunia kala es poros meleleh serta mengaramkan nyaris semua darat. Aktor Waterworld di antara lain Kevin Costner, Jeanne Tripplehorn, Dennis Hopper, serta R. D. Call. Umum Pictures, Gordon Company, serta Davis Entertainment jadi industri penciptaan Waterworld. Film bertempo 135 menit ini menghabiskan bayaran penciptaan$175. 000. 000 serta menciptakan profit$264. 218. 220.

Waterworld menggunakan bahasa Inggris. Film ini dinominasikan untuk Oscar untuk Audiovisual Terbaik. Di IMDb, Waterworld mendapat rating 6.2, sedangkan di Rotten Tomatoes, film tersebut mendapat rating 43%

3. Avengers: Endgame (2019)

Profit kotor dari film ini diperkirakan menggapai 2, 8 miliyar AS ataupun dekat Rp 40 triliun. Sedangkan itu, bayaran penjualan diperkirakan antara 150- 200 juta dollar AS.

Menurut laporan “New York Times”, total anggaran untuk sekuel “Infinite Warfare” ini sekitar 350 juta dolar AS atau sekitar 5 triliun rupiah. Namun, per April 2020, Deadline menyatakan bahwa biaya produksi tersebut lebih tinggi, yaitu $ 356 juta.

Film ke- 22 Marvel Cinematic Universe ini menunjukkan lebih dari 30 kepribadian penting dalam pertempuran terakhir dalam film. Film” Avengers: Endgame” pula dikenal melewati” Avatar” serta jadi film terlaris di bumi.

4. Wild Wild West (1999)


Wild Wild West merupakan film lawakan kelakuan Barat Amerika 1999 yangdiproduksi bersama serta disutradarai oleh Barry Sonnenfeld, dibuat oleh Jon Peters, serta ditulis oleh SS Wilson serta Brent Maddock bersama Jeffrey Price serta Peter S. Seaman, dari suatu narasi yang ditulis oleh Jim serta John Thomas. Diadaptasi dengan cara longgar dari The Wild Wild West, serial tv tahun 1960- an yang terbuat oleh Michael Garrison, ini merupakan salah satunya penciptaan semenjak film tv More Wild Wild West( 1980) yang menunjukkan kepribadian dari serial aslinya.

Baca Juga : Mengerikan 7 Tanjakan Maut di Indonesia

Film ini diperankan oleh Will Smith( yang tadinya bekerja sama dengan Sonnenfeld dalam Men in Black 2 tahun tadinya) serta Kevin Kline selaku 2 agen Biro Rahasia AS yang bertugas serupa buat mencegah Kepala negara AS Ulysses S. Grant( lagi- lagi Kline, dalam kedudukan dobel) serta Amerika Sindikat dari seluruh berbagai bahaya beresiko sepanjang American Old West. Film ini mempunyai kedudukan pendukung yang terdiri dari Kenneth Branagh, Salma Hayek, Ted Levine, serta Meter. Emmet Walsh, dan orkestra angka Filmoleh pensiunan angka film Barat Elmer Bernstein serta dampak visual ensiklopedis kepunyaan Industrial Light& Magic.

Diluncurkan dengan cara teatrikal di Amerika Sindikat pada bertepatan pada 30 Juni 1999, oleh Warner Bros. serta dibuat dengan perhitungan$ 170 juta( menjadikannya film paling mahal yang sempat terbuat dikala membiasakan inflasi pada dikala diluncurkan), Wild Wild West merupakan kekesalan menguntungkan, cuma meraup$ 113, 8 juta di dalam negara serta$ 108, 3 juta di luar negara dengan keseluruhan$ 222, 1 juta di semua bumi. Pada Golden Raspberry Awards ke- 20, film ini dinominasikan buat 8 Razzies serta memenangkan 5, tercantum Film Terburuk serta Lagu Asli Terburuk( buat lagu” Wild Wild West” oleh Smith).

5. Superman Returns (2006)

Sinopsis Superman Returns (2006)

Superman Returns merupakan film superhero Amerika tahun 2006 yang disutradarai oleh Bryan Singer serta ditulis oleh Michael Dougherty serta Serta Harris dari narasi oleh Singer, Dougherty serta Harris berdasarkankarakter DC Comics Superman. Ini merupakan cicilan keenam serta terakhir dalam seri film Superman aslidan berperan selaku sekuel hidmat buat Superman( 1978) serta Superman II( 1980), sembari melalaikan insiden Superman III( 1983), Supergirl( 1984), danSuperman IV: The Quest for Peace( 1987). Film ini diperankan oleh Brandon Routh selaku Clark Kent atau Superman, Kate Bosworth selaku Lois Lane, Kevin Spacey selaku Lex Luthor, dengan James Marsden, Frank Langella, serta Parker Posey. Film ini menceritakan mengenai kepribadian penting yang kembali ke Dunia sehabis bolos sepanjang 5 tahun. Ia menciptakan kalau nya bunga cinta Lois Lane sudah alih dengan hidupnya, serta kalau kompetitor besarnya Lex Luthor merupakan merancang desain buat menewaskan Superman serta membuat kembali Amerika Utara.

Sehabis serangkaian cetak biru yang kandas buat menghidupkan kembali Superman di layar menjajaki kritis serta kekalahan finansial dari The Quest for Peace, Warner Bros Pictures disewa Bryan Singer buat memusatkan serta meningkatkan Superman Returns pada bulan Juli 2004. Kebanyakan sekolah fotografi berjalan di Fox Studios Australia, Sydney, sebaliknya susunan dampak visual terbuat oleh beberapa sanggar, tercantum Sony Pictures Imageworks, Rhythm& Hues, Framestore, Rising Sun Pictures, serta The Orphanage; pembuatan film diawali pada Maret 2005 serta selesai pada November.

Sehabis diluncurkan, film itu biasanya menemukan keterangan positif dari para komentator, yang menyanjung dampak visual, narasi, angka nada, serta performa Routh serta Spacey. Tetapi, itu menyambut kritik yang berpusat pada runtime serta minimnya antrean aksi.

Walaupun menemukan sambutan kritis, Warner Bros kecewa dengan kembalinya film box office di semua bumi, alhasil menghapuskan sekuel yang direncanakan buat tahun 2009 selaku hasilnya. Serial film Superman seluruhnya di- reboot pada tahun 2013 dengan Man of Steel, disutradarai oleh Zack Snyder, diperankan oleh Henry Cavill selaku Superman, serta meluncurkan DC Extended Universe. Routh setelah itu mengulang kedudukannya selaku Superman dalam crossover Arrowverse 2019″ Crisis on Infinite Earths”.

6. The Amazing Spider-Man (2012)


“The Amazing Spider-Man” adalah film superhero Amerika tahun 2012 dengan biaya produksi sebesar Rp 3,2 triliun, yang diadaptasi dari karakter komik Marvel Spider-Man, dan memiliki judul serial komik tertua dengan nama yang sama. Ini adalah film Spider-Man dramatis keempat yang diproduksi oleh Columbia Pictures dan Marvel Entertainment, setelah trilogi Spider-Man Sam Raimi 2002-2007. Serial lain dari serial ini, dan merupakan yang pertama dari dua film dalam “The Amazing Spider-Man”. Film ini disutradarai oleh Marc Webb, film oleh James Vanderbilt, Alvin Sargent dan Steve Kloves The Script, serta Andrew Garfield, Under Arma Emma Stone, Reese Evans, Dennis Leary, Campbell Scott, Alfan Khan, Martin Sheen dan Sally The dibintangi peran Fields. Dalam film tersebut, setelah Peter Parker digigit laba-laba yang dimodifikasi secara genetik, ia mendapatkan kekuatan seperti laba-laba yang baru ditemukan dan mencoba menyelamatkan kota dari konspirasi musuh reptil misterius.

Perkembangan film ini dimulai pada Januari 2010 dengan pembatalan “Spider-Man 4”, mengakhiri rangkaian film Spider-Man oleh Sam Raimi yang awalnya dengan nama pahlawan Tobey Maguire. Columbia Pictures memilih tim produksi yang sama dengan Vanderbilt untuk memulai kembali waralaba untuk melanjutkan pembuatan film “Spiderman” berikutnya, dengan Sargent dan Kloves juga dalam naskah. Memberikan bantuan dalam produksi. Dalam praproduksi, protagonis tampil pada 2010.

Konsep terkini dipublikasikan dari novel, semacam permainan menembak jaringan buatan manusia. Menggunakan kamera dari RED Epic Red Digital Cinema Camera Company, fotografi utama dimulai di Los Angeles pada bulan Desember 2010 dan kemudian dipindahkan ke New York City. Film ini memasuki pascaproduksi pada April 2011. 3ality Technica menyediakan pemrosesan gambar 3D, sedangkan Sony Pictures Imageworks menanggulangi dampak CGI .Ini pula ialah film Amerika terakhir yang disutradarai oleh James Horner, dirilis selama masa hidupnya, tiga tahun sebelum kematiannya pada 22 Juni 2015 karena kecelakaan pesawat, dan juga desainer produksi J. Michael Riva dan film kedua dari belakangnya. mereka. Produser Laura Ziskin (Laura Ziskin) meninggal pada tanggal 7 Juni 2012 dan 12 Juni 2011. Film terakhir oleh J. Michael Riva sebagai desainer produksi adalah Django Unchained yang dirilis lima bulan kemudian, dan film terbaru oleh Ziskin sebagai produser adalah Butler yang dirilis setahun kemudian. Butler). Pada 2013.

Berita