7 Wanita Cantik Paling Korupsi di Dunia

7 Wanita Cantik Paling Korupsi di Dunia

Thethinkingblog.com – Menurut “Kamus Besar Bahasa Indonesia” (KBBI), korupsi mengacu pada penyelewengan atau penyalahgunaan uang negara (perusahaan, organisasi, yayasan, dll) untuk kepentingan pribadi atau kepentingan orang lain.Data yang dirilis International Transparency Institute menunjukkan bahwa politisi perempuan memiliki peluang kecil untuk melakukan suap atau terlibat dalam korupsi. Bank Dunia juga telah melaporkan penelitian serupa dalam satu dekade terakhir. Menurut badan tersebut, peningkatan jumlah perempuan dalam politik dapat mengurangi korupsi, tetapi sayangnya, beberapa dari politisi perempuan ini terbukti sebaliknya.Berikut ini informasi 7 Wanita Cantik Paling Korup di Dunia dari berbagai sumber:

1. Angelina Sondakh

 

Dalam kasus korupsi yang melibatkan Kementerian Pendidikan Nasional dan Kementerian Pemuda dan Olahraga, Mahkamah Agung menaikkan sanksi bagi Angie alias Angieina Sondakh, mantan anggota Partai Demokrat di DPR. Mantan WNI tersebut divonis 12 tahun penjara, 4 bulan 6 bulan penjara, dan denda Rp 500 juta. Selain itu, sebagaimana dimuat di Harian Kompas (Kamis, 21 November 2013), Panel Banding Tertinggi juga menjatuhkan denda sebesar Rp 12,58 miliar dan denda sebesar 2,35 juta dolar AS (sekitar Rp 27,4 miliar) dalam bentuk santunan. Sebelumnya, baik Pengadilan Tipikor maupun Pengadilan Tinggi DKI Jakarta tidak memvonis mereka untuk membayar ganti rugi.

Keputusan tersebut diambil oleh panel pencabutan yang diketuai oleh Ketua Badan Reserse Kriminal Mahkamah Agung Artidjo Alkostar dan hakim anggota MS Lumme dan Mohammad Askin (20 Desember 2013). Angie dijerat pasal 12a UU Tipikor. Mahkamah Agung membatalkan putusan Pengadilan Tipikor dan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta yang menyatakan bahwa Anji melanggar Pasal 11 undang-undang tersebut. Dewan Banding Tertinggi menilai Anji dinilai aktif meminta dan menerima pendanaan untuk proyek-proyek yang terkait dengan Kementerian Pendidikan dan Kementerian Pemuda dan Olahraga.

Menurut Artidjo, panitia peninjau juga menilai peran aktif Angie dalam mengawali pertemuan dan memperkenalkan Mindo kepada Haris Iskandar, Direktur Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan Nasional, dalam rangka memajukan Kementerian Pendidikan Nasional. anggaran. Satu hal yang membedakan putusan Mahkamah Agung dengan putusan sebelumnya adalah ada kaitannya dengan pembayaran pelengkap. Artidjo menilai, pengadilan tingkat pertama dan tingkat kasasi seolah tidak mau memberikan ganti rugi tambahan, dengan alasan uang yang diterima Angie berasal dari swasta, bukan dari keuangan negara.

Pengacara Angelina Sondakh, Teuku Nasrullah, saat dihubungi, mengaku tidak mendengar putusan tersebut. Dia tidak dapat berkomentar dan akan berkonsultasi terlebih dahulu dengan kliennya. Busyro Muqoddas, Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, mengapresiasi Mahkamah Agung yang membatalkan putusan semula. Menurutnya, pencabutan putusan semula Anji oleh Mahkamah Agung mencerminkan kepekaan dan rasa keadilan sosial yang tinggi. Selain itu, menurutnya putusan ini dibuat di tengah pusaran pemikiran hukum para penegak hukum yang masih sangat konservatif, positivistik dan kurang keadilan.Hal ini tercermin dari masih minimnya kepercayaan terhadap para terdakwa yang koruptor.

2. Ratu Atut

Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah ditahan KPK pada Jumat( 20 atau 12). Ratu Atut langsung dibawa ke penjara Pondok Bambu di Jakarta Timur. Atut ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi Banten dan Alkes dalam kasus suap kontroversial Pilkada Lebak.Pada 2 Oktober 2013, BJP menangkap lima orang terkait kasus suap Pilkada Lebak di Mahkamah Konstitusi (MK), perkara senilai Rp 3 miliar. Dua dari lima tersangka tersebut adalah mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar dan Tubagus Chaeri Wardana (alias Wawan), yang merupakan adik Gubernur Provinsi Banten (Ratu Atut Chosiyah).Pada 3 Oktober 2013,Di hari kedua penangkapan mereka, Akil Mochtar dan Wawan ditetapkan sebagai tersangka kasus suap Pilkada Lebak di Mahkamah Konstitusi. Dua dari mereka juga langsung ditahan oleh Partai Revolusi Kosovo. Kasus tersebut kemudian menyeret Ratu Atut karena terlibat dalam kasus suap.

Setelah Akil Mochtar dan Wawan ditetapkan sebagai tersangka kasus suap sengketa Pilpres Lebak Banten senilai 2-3 miliar rupiah, Autut juga dilarang listing di luar negeri pada 3 Oktober 2013 selama enam bulan. Pada 11 Oktober 2013, KPK memeriksa Atut sebagai saksi adiknya Wawan untuk pertama kalinya sejak ia berkuasa selama delapan tahun di Banten. Ia diperiksa sebagai saksi dalam kasus dugaan suap dalam sengketa Pilkada Lebak.Atut Chosiyah, Gubernur Provinsi Banten, kembali diperiksa KPK pada 19 November 2013. Autt diinterogasi selama tujuh jam dan tersipu pukul 164.66 WIB. Atut mengaku kepada wartawan telah memberikan informasi kepada penyidik tentang sarana dan prasarana instansi pemerintahannya.

Baca Juga : 7 Ritual Budaya Anehdan Mengerikan di Dunia

Atut mengatakan di halaman depan gedung KPK, Selasa 19 November 2013: “Saya sudah memberikan informasi tentang sarana dan prasarana kepada Pemprov Banten.” Sayangnya, Atut tidak menjelaskan secara detail maksudnya.Selain kasus suap Pilkada Lebak, Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan juga ditetapkan sebagai tersangka kasus alat kesehatan antara kontraktor PT Mikkindo Adiguna Pratama Dadang Prijatna dan Mamak Jamaksari.Kontraktor proyek tersebut berjumlah 23 miliar. proyek rupee.Penyidikan kasus dugaan korupsi pengadaan alat kesehatan di Provinsi Tangerang Selatan dan Banten berawal dari perkembangan kasus suap yang ditangani Mahkamah Konstitusi untuk sengketa Pilkada Lebak yang menyeret Wawan. Dalam kasus ini, KPK juga mendeteksi keterkaitan antara Rati Atut.

Pada 12 Desember 2013, terkait kasus alat kesehatan (Alkes) di Kota Nantangerang dan Provinsi Banten senilai Rp 23 miliar, KPK menemukan dua alat bukti yang membuktikan keterlibatan Atut. Namun, karena penyidik masih menuntaskan pengajuan kasus tersebut, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) belum merilis laporan tersebut.KPK dan tersangka Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah menandatangani Surat Perintah Penyelidikan (Sprindik) di Mahkamah Konstitusi terkait dugaan suap dalam penanganan sengketa Pilkada Kabupaten Lebak Banten. Sprindik ditandatangani Abraham Samad dari KPK.

Pada Selasa 17 Desember 2013 dini hari, KPK menggeledah rumah Atut di Serang Jip Bokyangkara 51 Cipocok. Melalui penggeledahan, penyidik KPK menyita dua koper berisi dokumen. Ketua KPK Abraham Samad mengatakan, tim KPK masih melakukan verifikasi dan verifikasi seluruh barang dan dokumen yang disita KPK. PKPK resmi menunjuk Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah sebagai tersangka suap mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar. Tersangka dalam kasus tersebut. . Pada 17 Desember 2013, kasus Lebak Pilkada senilai Rp 2,3 miliar, dan kasus korupsi Alkes di Banten senilai USD 23 miliar.Pada 20 Desember 2013, Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah akhirnya ditahan oleh Partai Revolusi Kosovo usai diperiksa pada Jumat (20/12). Setelah memeriksanya selama enam jam, dia ditahan. Ratu Atut dititipkan di Pondok Bambu, fasilitas penahanan cabang KPK di Jakarta Timur.

Usai diperiksa KPK, ia tampak mengenakan seragam penjara KPK saat meninggalkan Atut. Atut ditahan selama 20 hari pertama. Dia ditahan untuk mengusut kasus yang menuduhnya melakukan suap untuk menangani sengketa Pilkada Lebak Banten. Saat datang pagi tadi, wajah politisi Golkar itu pucat pasi. Saat turun dari Pajero sport hitam bernomor polisi B 22 AAH, ia melihat asistennya menggendong Atut. Atut tidak berkomentar, dan langsung masuk.

3. Melinda Dee

Sejak Januari 2007 hingga Februari 2011, Malinda Dee, terdakwa kasus pencucian uang, dituduh membobol dana nasabah Citigold Citibank selama 4 tahun. Menurut dakwaan jaksa, selama periode ini, Malinda berhasil mengelabui 37 nasabah Citigold Citibank agar menggunakan puluhan miliar rupiah untuk berbagai keperluan pribadi tanpa izin.Jaksa menuding Malinda melakukan 117 pemindahan tanpa izin dari pemilik rekening. Transaksi tersebut antara lain transaksi 64 rupee senilai Rp 27.369.065.650 dan transaksi US $ 53 senilai US $ 2.082.427. Secara total, Malinda telah menarik sekitar 46,1 miliar rupiah dari puluhan nasabahnya.

Dalam surat dakwaan yang dibacakan kemarin (11/8) Selasa, terungkap nama 37 nasabah Citigold Citibank yang akunnya diretas oleh Malinda. Diantaranya, dana milik nasabah bernama Rohli bin Pateni yang paling banyak dicuri Malinda, yakni sebanyak 24 kali dengan total Rp 9.065.281.000 dan US $ 550.700. Kemudian pelanggan N Susetyo Sutadji diserbu Malinda sebanyak 9 kali, dengan total nilai Rp 4.961.000.000 dan US $ 10.100. Kemudian, pelanggan Gaby M Bakrie berhasil dilanggar sebanyak 8 kali, dengan total nilai Rp 460 juta dan US $ 197.500.

Klien Sukardi berhasil diretas sebanyak 7 kali, dengan total nilai Rp789.100.000 dan US $ 180.500. Selain itu, pelanggan Surjati T Budiman masing-masing adalah INR 611.200.000 dan USD 120.000. Akhirnya klien Mirtati Kartohadiprodjo berhasil dicuri sebanyak 5 kali oleh Malinda, dengan total nilai Rp.179.000 dan US $ 10.000.Namun, dari 37 pelanggan yang membawa rekening Malinda, hanya 3 pelanggan yaitu Rohli bin Pateni, N Susetyo Sutadji, dan Surjati T Budiman yang melaporkan kasus tersebut ke polisi. Selain itu, Citibank telah mengganti semua dana klien Malinda.Saat nasabah Surjati T Budiman mengadu kepada Citibank tentang perilaku transaksi yang tidak semestinya di rekeningnya, dia mengetahui adanya tindakan Malinda. Ketika Citibank melakukan audit internal terhadap rekening nasabah, ditemukan bahwa Malinda tidak melakukan pemindahbukuan dan transfer dana tanpa perintah atau permintaan atau izin, tetapi tanpa sepengetahuan pemilik rekening.

Diduga, Malinda melakukan hal tersebut dengan meminta pelanggan untuk menandatangani formulir transfer yang kosong atau dengan menandatangani formulir transfer secara langsung. Selain itu, Malinda juga mengisi formulir transfer dengan data yang tidak valid atau palsu. Malinda mengisi jumlah nominal mulai dari nama nasabah pengirim, nama penerima, dan isi email, sehingga tampak nasabah tersebut benar-benar melakukan transaksi transfer dana.Usai mengisi data palsu, Malinda kemudian menyerahkan formulir transfer ke bagian operasional, teller Citibank, untuk memproses transaksi. Tiga kasir Citibank Dwi Herawati, Novianty Iriane, dan Betharia Panjaitan juga divonis. Saat ini, ketiga dokumen tersebut masih dalam proses penyusunan dakwaan sebelum akhirnya diserahkan ke pengadilan.

Setelah transaksi transfer berhasil, Malinda kemudian menggunakan sebagian dana tersebut untuk keperluan pribadinya. Sebagian juga dipindahkan ke rekening pihak lain, antara lain rekening adiknya Visca Lovitasari dan rekening suaminya Andhika Gumilang.Atas perbuatannya tersebut, Malinda didakwa melakukan tindak pidana bank dan kegiatan pencucian uang. Malinda juga diancam dengan pidana penjara minimal lima tahun dan pidana penjara maksimal 15 tahun, serta denda minimal 10 miliar rupiah dan denda maksimal 200 miliar rupiah.

4. Lidiante Leite

Walikota Brasil barat laut, Bom Jardim, dijatuhi hukuman 14 tahun penjara karena korupsi dana pendidikan. Sayangnya, walikota Ldianane Leite menjalani kehidupan mewah di kota yang dipimpinnya (daerah termiskin di Brasil)Lidiane Leite telah dalam pelarian sejak Agustus 2015, ketika dia dituduh mengumpulkan dana dari kota Bom Jardim. Selama pelarian, dia menunjukkan bahwa pejabat lokal menggunakan WhatsApp karena dia menjalani kehidupan mewah di St. Louis, ibu kota Negara Bagian Maranhao, sekitar 180 mil jauhnya. Bom Jardim adalah salah satu negara termiskin di negara itu, dengan kota sekitar 40.000 orang.

Ceritanya dimulai pada tahun 2012, ketika mantan pacarnya Humberto Dantas dos Santos (Humberto Dantas dos Santos, juga dikenal sebagai Beto Rocha) dicopot sebagai walikota pada tahun 2012 karena dicurigai melakukan korupsi. Pada awal 2015, keduanya putus dan Dos Santos mengundurkan diri. Begitulah cara membuka kasus korupsi.Segera setelah itu, Leite menggantikannya dan menunjuk penasihat utama selama 44 tahun. Dia bertanggung jawab atas operasi harian seluruh kota. Selama Bom Jardim tidak ada, Leite menjalani gaya hidup yang penuh dengan sampanye dan mobil cepat yang mahal di Sao Luiz. Dia berkomunikasi dengan perwakilan melalui grup WhatsApp yang disebut “grup tugas”.

Sementara Dos Santos masih berjalan, ia juga dijatuhi hukuman 7 tahun 4 bulan tahanan rumah dan 17 tahun 9 bulan penjara karena ketidakhadirannya; Wright dijatuhi hukuman 14 tahun 1 bulan. Penjara dan 6 tahun tahanan rumah. Setelah dinyatakan bersalah memperoleh £ 4,5 juta dari dana pendidikan, dia masih bisa mengajukan banding atas keputusan tersebut, seperti dikutip dari Partai Kemerdekaan.

5. Sheila Dixon

Persidangan Sheila Dixon, walikota Baltimore, dimulai pada 9 November 2009. Ini adalah yang pertama dari dua persidangan yang dijadwalkan untuk Dixon dengan berbagai tuduhan. Tuduhan tersebut berasal dari dugaan korupsi walikota, yang melibatkan hadiah yang diduga dia terima dan kartu hadiah yang diduga dia curi. Vonis dijatuhkan pada tanggal 1 Desember 2009, dan Dixon dinyatakan bersalah atas kejahatan yang menyalahgunakan kartu hadiah. Juri dijatuhi hukuman mati dan yang lainnya dibebaskan

Menentang kasusnya di sebelah kiri untuk berspekulasi tentang masa depannya. Meskipun Kota Baltimore tidak memiliki ketentuan apa pun untuk memberhentikan walikota, Konstitusi Maryland melarang penjahat memegang posisi terpilih. Pada 6 Januari 2010, Dixon mengumumkan bahwa dia akan mundur sebagai walikota pada 4 Februari 2010.Tuduhan terhadapnya juga menimbulkan penghinaan oleh Presiden Barack Obama. Obama membatalkan undangan Gedung Putih Dixon untuk menghadiri tujuh puluh pertemuan walikota, diduga karena dakwaan yang dia hadapi. Terlepas dari kenyataan, Dixon mendukung Obama sebagai presiden selama pemilihan dan ketika dia tiba di Baltimore beberapa hari sebelum pelantikan.

Pada 17 Juni 2008, penyelidik dari Kantor Kejaksaan Nasional mengeluarkan surat perintah penggeledahan dan penyitaan di kediaman Dixon di barat daya Baltimore. Penyidik tidak segera mengungkapkan hasil atau tujuan penggeledahan tersebut. Namun, beberapa panggilan pengadilan dikeluarkan untuk para asisten, dan laporan lokal menunjukkan bahwa penyelidikan termasuk menemukan hadiah, termasuk beberapa mantel bulu, dan kebiasaan berbelanja Dixon. Pada tanggal 23 Juni 2008, pernyataan tertulis yang mendukung surat perintah penggeledahan Doracon diterbitkan di situs web Baltimore Sun. Surat pernyataan menyatakan bahwa Dixon sedang diselidiki atas tuduhan penyuapan.

Pada tanggal 9 Januari 2009, Dixon didakwa oleh dewan juri Baltimore atas dua belas dakwaan, termasuk empat dakwaan sumpah palsu, dua dakwaan ilegalitas, tiga dakwaan pencurian dan tiga dakwaan penipuan. Terlepas dari tuduhan itu, Dixon melanjutkan pekerjaannya setelah didakwa. Kasus ini kemudian dibatalkan, tetapi serangkaian tuntutan baru diajukan setelah bukti diatur ulang. Sidang Dixon semula dijadwalkan berlangsung pada 8 September 2009, namun telah ditunda hingga 9 November 2009.

6. Han Yingxin

Walikota cantik ini menjadi pemimpin kota resmi wanita pertama di China. Setelah naik dari bawah partai, Han Yingxin menjadi kandidat pertama di Kota Jilin pada tahun 2009. Sebelumnya, ia bertanggung jawab atas pengelolaan badan pengelolaan lingkungan Bappeda dan Biro Perencanaan Kota Jilin; pada tahun 2011, ia merelokasi beberapa kawasan pemukiman di Kota New York secara ekstrim. Ledakan rumah dengan TNT.

Baca Juga : Film Dengan Sekuel Termahal Sepanjang Masa

Kemudian, Departemen Disiplin PKC menemukan pelanggaran hukum yang serius. Han jelas punya banyak kenalan dengan kontraktor. Relokasi ekstrim dilakukan agar proyek rekannya bisa berjalan lancar.Wanita cantik ini dituduh melakukan suap. Warga di beberapa daerah juga menggugat Pemerintah Kota Jilin karena sewenang-wenang meledakkan gedung mereka.Akhirnya, partai tersebut menghapus Han dari jabatannya pada tahun 2013. Dia dihukum karena melanggar tata kota dan dinodai.

7. Noramie Jasmin

Noramie Jasmin, mantan walikota Rockland County, dinyatakan bersalah pada April tahun lalu karena berkonspirasi untuk menjual aset pemerintah daerah. Korupsi semacam ini dilakukan saat dia menjabat tiga tahun lalu.Dia menerima suap tunai sebesar $ 5.000 untuk memperlancar pembangunan apartemen yang bertanggung jawab atas pengusaha lokal Moses Stern. Jasmin tidak hanya menerima suap, tapi juga memperoleh 50% saham di proyek tersebut.

Karena membuktikan menerima suap, Jasmin dijatuhi hukuman empat tahun penjara. Kasus ini terungkap setelah kontraktor partnernya ditangkap oleh polisi federal. Stern disuap $ 400.000 untuk proyek lain dan akhirnya bernyanyi di depan polisi.

Uncategorized