7 Negara dengan Angka Bunuh Diri Tertinggi di Dunia

7 Negara dengan Angka Bunuh Diri Tertinggi di Dunia

7 Negara dengan Angka Bunuh Diri Tertinggi di Dunia

7 Negara dengan Angka Bunuh Diri Tertinggi di Dunia
IDN Times

Angka Bunuh Diri Tertinggi di Dunia –  Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization), angka bunuh diri tahunan dunia mencapai hampir 800.000 orang, tidak termasuk angka yang belum tercatat secara resmi.Sayangnya, bunuh diri adalah penyebab kematian ketiga terbesar bagi kaum muda berusia 15-19 tahun di dunia. Angka yang tercatat ini meningkat setiap tahun.

Percobaan bunuh diri adalah ketika seseorang melakukan sesuatu yang akan mengakhiri hidupnya. Kondisi ini dapat dipicu oleh banyak faktor, seperti depresi, efek penyalahgunaan narkoba atau masalah dalam hidup. Ada tanda-tanda seseorang bisa bunuh diri, beberapa di antaranya terlihat cemas dan membuat surat wasiat. Upaya bunuh diri dapat dicegah. Dalam kaitan ini, peran keluarga dan kerabat dekat sangatlah penting. Berikut Tujuh negara dengan angka bunuh diri tertinggi di dunia :

1. Korea Selatan

Korea Selatan
Kompas Money

thethinkingblog – Korea Selatan merupakan salah satu negara maju dengan angka bunuh diri tertinggi di dunia. Kebanyakan kasus bunuh diri di Korea Selatan dipengaruhi oleh depresi.Di negara berpenduduk hampir 52 juta orang ini, depresi dalam pekerjaan, pendidikan, pekerjaan dan keluarga tersebar luas.Pasti ada faktor pendukung atau alasan dibalik yang membuat mereka jadi nekat, berikut penjelasannya:

1. Status sosial ekonomi
Jika diukur dari tingkat pendidikan, tempat tinggal dan tingkat perilaku, orang Korea mungkin akan merasa frustasi dengan hal-hal tersebut. Menurut penelitian, sekitar 71,4% lansia tidak berpendidikan, dan 37,1 persen diantaranya tinggal di perdesaan,yang pada kesimpulannya berakibat pada bentrokan ekonomi, kesehatan serta keluarga . Karena status sosial ekonomi mereka yang rendah, mereka cenderung begadang, minum alkohol, merokok atau apalagi bunuh diri buat melenyapkan penyakit itu.
2. Tingkat persaingan tinggi
Baik dalam lingkungan hidup, belajar atau bekerja, selalu ada persaingan yang membuat orang merasa “berat”. Baik itu karena persyaratan status sosial, pendidikan bertaraf tinggi, pengangguran ataupun tekanan dalam sebuah pekerjaan . Dengan permintaan tersebut, hal ini membuat masyarakat Korea semakin frustasi, hingga akhirnya mereka memilih untuk bunuh diri.
3. usia
Usia juga menjadi salah satu alasan mengapa orang Korea, terutama para lansia, memilih untuk mengakhiri hidup mereka. Banyak lansia dengan kemampuan lemah memilih bunuh diri dengan alasan tidak membebani keluarga. Karena dana yang tidak mencukupi untuk sistem kesejahteraan di sana, di abad ke-21, tradisi anak-anak tidak lagi tua dan merawat orang tua sebagian besar telah hilang. Akibatnya, angka bunuh diri lebih tinggi di banyak daerah pedesaan.
4. Cyberbullying
Jaringan media sosial bukan lagi media yang “aman” untuk semua orang. Bahkan efek bermain media sosial bisa bermacam-macam, termasuk stres dan frustasi yang tinggi. Dalam banyak permasalahan, yang sangat membuntukan khalayak merupakan kematian bintang film Korea Selatan , yang diduga bunuh diri karena stres akibat cyberbullying atau pelecehan online dari media sosial. Sebut saja Sully; mantan anggota girl grup F (X) dan temannya Goo Hara; dia adalah mantan anggota girl grup KARA dan meninggal tak lama setelah Sully.
5. Dianggap sebagai solusi dari masalah tersebut
Masyarakat Korea terkadang berpikir bahwa bunuh diri adalah cara untuk memprotes, meminta maaf atau apalagi menuntaskan permasalahan, alhasil pada kesimpulannya kematian Kamu sendiri tidak lagi dikira selaku opsi yang salah . Alasan lainnya adalah orang dengan penyakit mental sulit mencari pertolongan medis.

The Science Journal on the NCBI (National Center for Biotechnology Information) menunjukkan bahwa angka bunuh diri di Korea Selatan mencapai angka bunuh diri hampir 26 per 100.000 penduduk pada tahun 2018, dan angka ini meningkat pada tahun kedua. Hal tersebut menjadikan Korea Selatan sebagai lima besar negara dengan angka bunuh diri tertinggi di dunia.

2. Guyana

Guyana
Rindu Masjid – blogger

Siapa yang menyangka negara di Amerika Selatan ini memiliki angka bunuh diri yang lebih tinggi dari Korea Selatan? Ya, rata-rata indeks bunuh diri di negara 800.000 orang ini adalah 29 per 100.000 orang.Memang, pada 2017 dan 2018, Guyana memiliki tingkat bunuh diri yang sangat rendah. Namun, pada 2014, jumlah masyarakat negeri kecil ini amat mencengangkan, menggapai 44 per 100. 000 jiwa . Secara rata-rata, Guyana memiliki indeks bunuh diri yang tinggi dalam sepuluh tahun terakhir, bahkan melampaui Korea Selatan dan Jepang.

Di Guyana, data domestik tentang bunuh diri terbatas karena literatur kesehatan yang ada di negara itu berfokus pada penyakit menular tropis. Sebuah laporan oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2012 menunjukkan bahwa tingkat bunuh diri di Guyana adalah 44,2 per 100.000 orang, sedangkan tingkat bunuh diri di antara wanita adalah 3,2 di antara pria. Sebagai perbandingan, angka bunuh diri di negara tetangga Suriname adalah 27,8 per 100.000, dan angka bunuh diri di Venezuela adalah 2,6 per 100.000.

Bank Dunia menunjukkan dalam laporan tahun 2003 bahwa proses politik Guyana sering kali membutuhkan banyak waktu dan energi sampai pada titik bahwa “hanya ada sedikit kebijakan yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan dan pembangunan.” Pada tahun 2001, Dana Moneter Internasional Mengakui bahwa “pemerintahan yang buruk . “merupakan kendala utama untuk mengurangi kemiskinan absolut, yang merupakan salah satu yang tertinggi di kawasan ini. Tata kelola yang buruk di tingkat nasional menyebabkan inefisiensi dan melemahkan kemampuan pemerintah daerah dan daerah untuk menyediakan layanan dasar dan menjamin supremasi hukum. Pembagian hak atas tanah dan air, pembayaran pajak, perkara pengadilan, serta penerbitan SIM dan senjata sering ditemukan sebagai penipuan.

Tata kelola dasar yang buruk ini telah menyebabkan ketidakpercayaan dan frustrasi di antara masyarakat, mengurangi investasi dalam proyek-proyek ekonomi yang konstruktif, dan menyebabkan pertumbuhan ekonomi bayangan. Pada gilirannya, ini mengurangi pajak dan selanjutnya mengurangi daya beli dan kemampuan pemerintah untuk memerangi kemiskinan dan meningkatkan infrastruktur. Namun, di Guyana, ketidakamanan ekonomi sebagai faktor utama dalam angka bunuh diri tetap menjadi masalah yang kontroversial.

Faktor lainnya adalah kejadian HIV / AIDS di negara itu, yang menempati urutan ketiga di Karibia. Beberapa penelitian telah melaporkan hubungan antara HIV / AIDS dan pikiran untuk bunuh diri. Meskipun di Guyana, kelompok etnis bunuh diri merupakan mayoritas orang India, meskipun proporsi jumlah total bunuh diri mereka turun dari 85% pada tahun 2004 menjadi 75% pada tahun 2009. Dalam dua tahun terakhir, orang India menyumbang 48% dari semua kematian, 4% lebih tinggi dari total populasi mereka.

 

Baca Juga : 9 Kecelakaan Fatal Di Jalan Tol

 

3. Jepang

Jepang
CNN Indonesia

Pemerintah Jepang tampaknya berhasil menurunkan angka bunuh diri di Chaoyang. Fakta membuktikan bahwa indeks angka bunuh diri di Jepang turun menjadi 15,8 per 100.000 penduduk pada tahun lalu, yang berarti Jepang bukan lagi negara dengan angka bunuh diri tertinggi pada 2019. Namun, jika Anda melihat tingkat rata-rata selama 20 hingga 30 tahun terakhir, Jepang masih memiliki salah satu tingkat bunuh diri tertinggi di dunia. Beberapa tahun lalu, angka bunuh diri di negara berpenduduk sekitar 126 juta ini memuncak. Dengan kinerja pemerintah Jepang serta kegiatan serupa dengan Badan Kesehatan Jepang, nilai bunuh diri di Jepang pada tahun 2019 tidak sekejam tahun-tahun sebelumnya.

Kementerian Kesehatan, Perburuhan, dan Kesejahteraan Jepang mengumumkan bahwa kasus bunuh diri warganya telah meningkat tajam pada Agustus 2020. Pada Agustus 2020, 1.849 orang Jepang bunuh diri. Angka tersebut meningkat 15,3% pada periode yang sama tahun 2019. Mengutip Pikiran-Rakyat.com di Jepang saat ini, bunuh diri di Jepang dapat disebabkan oleh sebagian aspek, semacam pengangguran, berkurangnya jam kegiatan, pergantian style hidup, titik berat keuangan, serta jarak dengan saudara yang membuat banyak orang merasa Kegagalan. Yang merupakan kecemasan tinggi.

Dari semua kasus bunuh diri, kebanyakan berasal dari wanita. Jumlah kasus bunuh diri di Jepang meningkat 186 dari tahun lalu, dan jumlah pria meningkat 60. Tokyo memiliki jumlah kasus bunuh diri tertinggi yaitu 119, meningkat 65 orang dibandingkan tahun lalu. Pada dikala yang serupa, prefektur Kanagawa, prefektur Chiba, serta prefektur Sa Tama yang berbatasan dengan Tokyo pula menulis lebih dari 100 nilai, serta prefektur Nagoya Aichi pula hadapi kenaikan yang penting .

Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang sangat mementingkan angka-angka ini, terutama karena jumlah kasus bunuh diri terendah sejak rekor tahun lalu, pemerintah Jepang telah memilih untuk mempertimbangkan apakah situasi pandemi virus corona telah menyebabkan lonjakan bunuh diri. Mereka juga mendorong individu untuk memanfaatkan sepenuhnya layanan konsultasi yang tersedia. Selain itu, Menteri Kesehatan, Sumber Daya Manusia dan Kesejahteraan Kato mengeluarkan pesan penting bertajuk “Kepada Mereka yang Kesulitan Hidup”.

4. Rusia

Rusia
Kabar24 – Bisnis.com

Rusia adalah negara yang dihormati di dunia. Namun fakta membuktikan bahwa Rusia memiliki angka bunuh diri yang tinggi, bahkan termasuk dalam tiga besar dunia.Dengan 30 orang per 100.000 penduduk, negara dengan jumlah penduduk 146 juta ini bahkan menempati urutan kedua di dunia, menjadikannya negara dengan kasus bunuh diri terbanyak. Ada banyak faktor yang berkontribusi pada tingginya angka bunuh diri di bekas Uni Soviet. Mulailah dengan tekanan mental, permasalahan ekonomi, ketidaksetaraan sosial, kesalahan, dan lain- lain .

Bunuh diri di Rusia adalah masalah sosial nasional yang penting. Menurut data nasional, angka bunuh diri di Rusia pada 2018 adalah 12,4 per 100.000 orang (18.206 kasus bunuh diri), lebih rendah dari 39,1 pada tahun 2000 dan 41,4 pada tahun 1995. Jumlah kasus bunuh diri terus menurun setelah tahun 2002 dan telah turun ke level terendah dalam lebih dari 50 tahun (jumlah kasus bunuh diri pada tahun 1965 adalah 2.7158).

Minum alkohol dalam jumlah banyak merupakan faktor penting dalam angka bunuh diri, dan diperkirakan separuh dari semua kasus bunuh diri terpaut dengan alkoholisme. Terbebas dari darurat ekonomi semenjak dikala itu , tingkat bunuh diri dan konsumsi alkohol per kapita di Rusia telah menurun sejak tahun 1990-an. Oleh sebab itu, warga yakin kalau mengkonsumsi alkohol lebih berarti dari situasi ekonomi. Pada tahun 1994 , angka bunuh diri di kalangan remaja di Omsk saja 10 kali lipat rata-rata dunia. Karena kondisi di kota Boris Yeltsin, 95% kompensasi diminta.

Baca Juga : 7 Korupsi Terbesar Di Indonesia Yang Merongrong Uang Negara

5. Lithuania

Lithuania
Forbes

Negara manakah yang memiliki indeks tingkat bunuh diri tertinggi? Jawabannya adalah Lituania. Negara dengan populasi 2,8 juta ini memiliki indeks 31,9 per 100.000 penduduk, jauh lebih tinggi daripada negara lain di dunia.Akibat tingginya angka bunuh diri di Lithuania, negara ini pernah dikenal sebagai negara paling tertekan di dunia. Negara ini memiliki banyak kasus bunuh diri, dan banyak aktivis telah berpartisipasi dalam kampanye pemilihan untuk mengekspresikan suara warga Lithuania agar tidak mudah bunuh diri.

Karena tingkat bunuh diri yang tinggi, bunuh diri di Lituania telah menjadi masalah sosial yang penting di negara tersebut. Meskipun terus menurun sejak puncaknya pada tahun 1995, tingkat bunuh diri di Lituania masih merupakan yang tertinggi di Uni Eropa dan OECD. Angka bunuh diri pada 2017 adalah 26,4 kasus bunuh diri per 100.000 orang.

Permasalahan sosial serta ekonomi di Lituania dinilai menjadi faktor penting dalam tingginya nilai bunuh diri. Onutė Davidonienė, direktur Pusat Kesehatan Mental Nasional, yakin bahwa alasan utama peningkatan tajam angka bunuh diri dalam dekade terakhir adalah transformasi ekonomi dan sosial. Hal ini dapat dikaitkan dengan krisis ekonomi Rusia pada tahun 1998, yang memperpanjang fenomena di Lithuania.

Tingkat bunuh diri sangat bervariasi di antara kota yang berbeda. Tingkat bunuh diri di wilayah Kupiškis (lebih dari 70 dari 100.000 orang) lebih dari dua kali lipat rata-rata nasional pada tahun 2017. Kota lain dengan angka bunuh diri yang sangat tinggi adalah Kabupaten Var distrikna dan Kalvarija. (67 dari 100.000 orang). Sebaliknya, kota dengan jumlah paling sedikit adalah Palanga (kurang dari 15 dari 100.000), diikuti oleh Vilnius dan Pronė (15 dari 100.000).Menurut situs web Peringkat Kesehatan Dunia, hampir 29 dari 100.000 orang di Lituania melakukan bunuh diri pada tahun 2014.Sebaliknya, menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia, pada 1995, angka ini mendekati 46 dari 100.000.

6. Kazakhstan

Kazakhstan
www.coe.int

Bunuh diri di Kazakhstan adalah penyebab umum kematian tidak wajar di negara itu dan masalah sosial jangka panjang. Menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia tahun 2011, 3,23% dari semua orang di seluruh dunia yang melaporkan kematian karena bunuh diri setiap tahun adalah milik Kazakhstan. Bunuh diri pemuda dan pemuda adalah masalah besar di negeri ini. Dalam kelompok usia 15-49 tahun, bunuh diri menyumbang 12,2% dari semua kematian di Kazakhstan.

Di antara anak perempuan berusia 15 hingga 19 tahun, negara ini memiliki jumlah kasus bunuh diri tertinggi yang tercatat, sedangkan anak laki-laki adalah yang tertinggi kedua setelah Rusia. Sebuah laporan dari Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) pada tahun 2009 menunjukkan bahwa antara 1999 dan 2008, jumlah kasus bunuh diri di kalangan anak muda di negara tersebut meningkat sebesar 23%.

Menurut Raisa Sher, ketua Komite Perlindungan Anak Departemen Pendidikan Luar Negeri, ada beberapa faktor di balik tingginya angka bunuh diri di kalangan anak muda, seperti:
– Penindasan di sekolah
– Nilai hilang atau hilang
– Penurunan standar perilaku sosial
– pengasingan

Menurut data dari UNICEF dan Organisasi Kesehatan Dunia, tingkat bunuh diri di Kazakhstan adalah yang tertinggi di antara orang berusia 15 hingga 19 tahun di dunia. Tingkat bunuh diri di Kazakhstan menempati urutan kedua di antara remaja laki-laki dan yang pertama di antara perempuan. Menurut studi yang dilakukan oleh UNICEF di lima kota di Kazakhstan, terdapat 1.700 remaja, masalah sosial, masalah keluarga dan kurangnya dukungan menjadi penyebab utama bunuh diri di kalangan remaja. Menurut penelitian ini, orang tua di Kazakh hanya menghabiskan 20 menit “waktu berkualitas” dengan anak-anak mereka setiap hari.

7. Nepal

Nepal
Moneycontrol

Dalam beberapa tahun terakhir, bunuh diri di Nepal telah menjadi masalah etnis kecil, dan manifestasinya yang menonjol adalah serangkaian bunuh diri. Menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia 2015, angka bunuh diri di Nepal berada di peringkat 126 secara global. Nepal diperkirakan memiliki 6.840 kasus bunuh diri setiap tahun, atau 8,2 kasus bunuh diri per 100.000 orang. Saat ini, bunuh diri adalah penyebab utama kematian di antara wanita Nepal berusia 15 hingga 49 tahun.

Menurut laporan, karena masalah legalitas, stigma sosial dan logistik, tingkat bunuh diri di Nepal serendah 3,7 per 100.000. Bunuh diri adalah ilegal di Nepal dan harus didenda serta dipenjara. Kepala organisasi hak perempuan Nepal, Samanta mengatakan, “Sebagian besar keluarga tidak akan pernah bunuh diri karena khawatir terlibat dalam kasus polisi.” Untuk menghindari masalah hukum, pasien yang bunuh diri serta keluarganya bisa jadi menjauhi berangkat ke rumah sakit buat pemeliharaan . Bahkan setelah kematian, korban bunuh diri mungkin secara keliru dikaitkan dengan kematian untuk menghindari masalah hukum bagi keluarga mereka.

Keluarga pula bisa menjauhi memberi tahu bunuh diri karena stigma sosial dan diskriminasi terhadap orang dengan penyakit mental. Meskipun ada banyak artikel yang membahas bunuh diri di Nepal baru-baru ini, masalah yang terkait dengan bunuh diri sebagian besar telah dihindari karena stigma sosial atau stigma sosial yang terus-menerus tentang penyakit mental. Khusus untuk perempuan, bunuh diri yang tidak dilaporkan dan percobaan bunuh diri mungkin sebagian disebabkan oleh “budaya diam”, terutama dalam kasus yang terkait dengan kekerasan dalam rumah tangga.

Kesimpulannya, permasalahan peralatan jadi bahaya untuk informasi serta memo yang cermat . Menurut rencana dukungan Departemen Kesehatan Nepal, karena fakta bahwa “pendaftaran polisi dan rumah sakit tidak baik” dan “sistem pendaftaran tidak akurat dan berkualitas buruk”, bahkan jika terjadi masalah sosial dan hukum, kasus bunuh diri dapat terus dilaporkan untuk diselesaikan.

Uncategorized