Tips Bagaimana Cara Untuk Menjadi Lebih Kreatif

Tips Bagaimana Cara Untuk Menjadi Lebih Kreatif

Tips Bagaimana Cara Untuk Menjadi Lebih Kreatif, Anda tahu bagaimana Anda membuat citra pencipta ini sebagai orang yang agak gila dan sedikit tidak seimbang hilang di kepalanya sendiri? Saya punya berita bagus. Anda juga satu! Setiap orang – orang dewasa maupun anak-anak – memiliki sifat kreatif. Tetapi sementara kebanyakan dari kita memiliki semangat penemuan, besar atau kecil, bagi kebanyakan dari kita, semangat itu terbengkalai meskipun dapat dibangkitkan dengan tindakan yang paling sederhana. Ikuti langkah-langkah ini untuk menemukan penulis batin Anda, komposer, pelukis jari, koki, penulis lirik, pengusaha, pembuat film, komedian, politisi, atau Tweeter profesional.

Pertama, Berikan Izin

Memanfaatkan pikiran, impian, dan imajinasi Anda adalah langkah pertama untuk menemukan kreativitas batin Anda.

Saya rasa saya tahu apa yang Anda lakukan sebelum tidur setiap malam. Jangan khawatir, semua orang melakukannya. Kamu bayangkan. Anda membayangkan beberapa atau versi lain dari: Jika saya hanya punya uang sebanyak ini, saya akan menghabiskan akhir pekan di Karibia; jika saya punya waktu sedetik lagi untuk berpikir, saya tahu apa yang akan saya katakan kepada si brengsek yang memiliki terlalu banyak barang di lorong kasir; atau jika saya punya waktu sejenak untuk memikirkannya, saya tahu apa yang akan saya katakan kepada si cantik yang hampir saya ajak bicara membaca buku favorit saya di kafe.

Kita semua memiliki fantasi atau, jika Anda suka, ide. Saya akan memberi mereka kata yang berbeda: “Benih.” Benih-benih ini adalah benih-benih buku, cerita pendek, lagu, wajah-wajah dalam sebuah lukisan. Terkadang, ketika idenya adalah untuk gadget yang mungkin, katakanlah, mencegah orang itu di dalam mobil di sebelah Anda dari mengirim SMS dan mengemudi, itu adalah benih dari sebuah aplikasi atau bisnis. Jika itu adalah doodle yang dibuat selama rapat perusahaan yang membosankan, itu adalah benih dari proyek seni; campuran saus barbekyu dengan bawang dan lemon mungkin menjadi benih penemuan memasak lambat yang hebat berikutnya.

Tetapi seringkali, terutama seiring bertambahnya usia, kita mendengar suara kreativitas, dan tanpa menyadarinya, kita mengabaikannya, gagal melihat mereka apa adanya – imajinasi dan kreativitas – atau, lebih buruk lagi, mengatakan kepada mereka: “Tidak.”

Menyerah pada Apa yang Pikiran Anda Coba Katakan pada Anda

Mo Willems, penulis anak-anak yang produktif, memiliki cerita hebat yang menambahkan twist pada pepatah izin. Itu terjadi, katanya kepada saya, pada 1999 sebelum kariernya melejit. Dia telah mengasingkan diri di sebuah pondok di Oxford, Inggris, untuk menulis apa yang dia yakini akan menjadi “buku anak-anak Amerika yang hebat.”

Suatu hari, saat dia mencoret-coret di buku sketsa idenya, dia menggambar seekor merpati. Itu menegur Tuan Willems: “Jangan menulis tentang hal-hal lain. Tulis tentang saya.”

“Pada satu titik, saya ingat dengan sangat jelas, ada sebuah kalimat: ‘Jangan biarkan merpati mengemudikan bus.’” Itu diucapkan oleh seorang anak laki-laki pemberani yang digambar Mr. Willems. Seolah-olah anak laki-laki itu berkata kepada penulis: Jangan berani-berani.

Baca Juga : Tips Untuk Memacu Kreativitas Anda Agar Lebih Meningkat

Tuan Willems tidak mengejar merpatinya – tidak selama bertahun-tahun. Tapi dia mengajukan kepada agennya ide-ide Great American Children’s Books yang dia buat di Oxford. “Agen mengatakan mereka mengerikan,” katanya. Kemudian, sebagai hadiah, dia memberi agennya salinan buku sketsa yang diterbitkan sendiri dari hari-hari pondok. Dia menyukai cerita kasar tentang merpati dan bus.

Dalam cerita itu, seekor merpati memohon untuk diizinkan mengemudikan bus sekolah, setelah pengemudi bus menegur pembaca untuk tidak mengizinkannya. Merpati membujuk dan menawarkan alasan dan alasan. Dia berteriak dan mengomel. Dia tidak pernah bisa mengemudikan bus. Namun pada akhirnya, ia menjadi terganggu oleh pilihan menggoda lainnya: mengendarai semi-truk.

Tuan Willem telah mengalah tetapi sekaligus menyadari bahwa dia memiliki sesuatu yang menarik, bahkan kuat. “Dia menentang ketidakadilan, nyata dan dirasakan, karena tidak didengarkan,” kata Mr. Willems kepada saya. “Semuanya adalah hal universal yang dalam kasus saya mungkin sedikit lebih ekstrem daripada biasanya.” Mr Willems, cerita itu menginstruksikan, pada awalnya memberi dirinya izin untuk membuat, membayangkan, tetapi tidak izin penuh untuk mempercayai dan mengikuti inspirasi dalam keadaan alaminya.

Biarkan Diri Anda Menemukan Kreativitas Anda

Kisah singkat lain yang penting: Seorang teman keluarga pernah mengatakan kepada saya bahwa, di perguruan tinggi, dia ingin tahu apakah dia kreatif sehingga dia mengambil kuda-kuda di toko. Dia melukis selama 10 menit, meletakkan kuas dan menyatakan dirinya tidak kreatif. Tapi dia terus menghasilkan puluhan juta dolar sebagai pengusaha. Dia telah keliru menggabungkan kreativitas artistik dengan jenis kreativitas apa pun. Tetapi tidak semua kreativitas terlihat sama, dan tidak menggunakan nama yang sama.

Ini semua terdengar jelas bagi mereka yang telah memecahkan kode kreativitas. Namun, sering kali, saya mendengar orang bertanya bagaimana cara menulis buku atau lagu atau komik dan saya tahu bahwa mereka mengajukan pertanyaan yang lebih besar: “Dapatkah saya membuat sesuatu?” Jawaban atas pertanyaan itu harus selalu “ Ya, izinkan diri Anda melihat benih apa adanya.”

Pengembaraan pikiran sebelum tidur yang Anda alami sama validnya dengan kekuatan imajinasi seperti yang dimiliki oleh seniman terhebat dunia: Mereka adalah dorongan alami Anda, hal-hal yang membuat Anda menjadi diri Anda sendiri, dan pencipta batin Anda berbicara.

Berani

Merasa yakin bahwa apa pun yang Anda buat akan menjadi luar biasa.

Menurut thethinkingblog.com Puluhan tahun yang lalu, dengan nama pena (Theron Heir), saya membuat dan menulis komik strip sindikasi yang disebut ” Rudy Park .” Editornya telah lama menjadi editor komik strip yang pernah Anda dengar: “Peanuts.” Dia menceritakan sebuah kisah tentang proses Charles Schultz. Setiap pagi, grandmaster Schultz akan bangun dan berpikir: “Itu dia – saya punya ide yang sempurna untuk strip!” dan dia akan bekerja di strip sepanjang hari.

Pada akhirnya, dia akan melihat strip “sempurna” dan berpikir, “Tidak, itu tidak cukup.” Kemudian keesokan paginya, dia bangun dan berpikir, “Itu dia – saya punya ide yang sempurna untuk strip!””

Sebaliknya, saya pernah berbicara dengan seorang jurnalis luar biasa yang mengatakan bahwa dia tidak ingin menulis buku karena, seperti yang dia katakan, segala sesuatu yang hebat telah dilakukan. Apa yang bisa dia tambahkan ke jajaran buku di dunia? Mengapa menyandarkan dirinya pada kemanusiaan?

Keberanian Adalah Kebajikan

Sebagai seseorang yang mengikuti usaha saya dalam komik strip dengan menulis thriller, narasi nonfiksi, ribuan artikel , lusinan lagu, dan buku anak-anak, saya dapat memberi tahu Anda bahwa ada momen di setiap penerbangan kreatif ini di mana saya menjadi yakin bahwa , “Ya, ya, saya memiliki sesuatu yang dalam dan luar biasa untuk diberikan kepada dunia, dan itu akan menjadi luar biasa; itu tidak hanya layak, tetapi perlu didengar atau dilihat.”

Ini berani, setidaknya, dan mungkin delusi, dan itu 100 persen OK Sebenarnya, ini adalah harga tiket masuk. Anda diperbolehkan dan didorong untuk menyerah pada perasaan ekstasi ini. Sebenarnya, jika bukan Anda, siapa? Dan jika orang lain, mengapa Anda tidak?

Tetaplah begitu

Ada lucunya, tentu saja, untuk berpikir bahwa Anda akan menciptakan kesempurnaan, dan Charles Schultz mengatakannya; seringkali, produk yang dihasilkan datang dengan pengakuan bahwa Tanah Perjanjian menghindari Anda, lagi. “ Tunggu, ternyata tidak sebaik yang kukira. Tidak pernah. Ah, tapi tahun depan kita akan melakukannya dengan benar dan itu akan menjadi Malam Tahun Baru terhebat yang pernah ada!”

Saya sangat menyukai kalimat yang digunakan Tina Fey dalam pidato penerimaannya untuk Aktris Terbaik Emmy tahun 2008 . Dalam daftar ucapan terima kasihnya: “Saya ingin berterima kasih kepada orang tua saya karena memberi saya kepercayaan diri yang tidak proporsional dengan penampilan dan kemampuan saya. Itulah yang harus dilakukan semua orang tua.”

Yang membawa kita ke bagaimana kita membayarnya ke depan.

Jadilah Tidak Sempurna

Anda tidak dapat memperbaiki sesuatu jika Anda tidak membiarkannya ada dalam bentuk yang tidak sempurna.

Saya sedang makan siang baru-baru ini dengan seorang pria hiper-kreatif bernama Roger McNamee. Dia adalah penulis lagu, musisi, inovator, dan investor yang rajin yang membantu mendirikan Facebook dan merupakan mitra bisnis dengan Bono. Bono itu. Mr McNamee dan saya sedang berbicara tentang musik dan dia menggambarkan perbedaan filosofis antara dirinya dan U2.

U2, kata Mr. McNamee, selalu berusaha untuk merekam album definitif, lagu yang sempurna, sesuatu yang dapat diciptakan berulang-ulang, dimainkan dalam konser dengan sempurna.

Itu salah satu cara berpikir tentang pembuatan rekaman, katanya. Tapi dia memiliki filosofi yang berbeda tentang merekam album, dan itu salah satu yang harus saya katakan saya setuju, dan itu melintasi bidang. Idenya bukan untuk menjadi sempurna, tetapi untuk membuat versi dari hal yang Anda ciptakan yang terasa benar bagi Anda dan kemudian membiarkan hal itu membangun dan berkembang, untuk mengambil bentuk atau bahkan bentuk yang berbeda.

Izinkan saya menjelaskannya dengan cara lain – dan ini adalah salah satu pelajaran terkuat yang dapat saya berikan tentang subjek yang ada: Perfeksionisme adalah musuh terbesar kreativitas. Perfeksionisme adalah musuh publik No. 1, poros kejahatan dalam hal membiarkan ide berjalan secara alami.

Dorongan Anda sendiri sempurna dalam satu hal: Ini sempurna Anda. Jika Anda tidak terdengar seperti Michael Chabon atau Elmore Leonard, syukurlah. Anda bukan mereka, selain itu Anda juga telah menunjukkan keberanian untuk melompat cepat menciptakan karya yang tidak akan pernah menyenangkan siapa pun jika dihentikan karena menginginkan kesempurnaan.

Letakkan Penghapus

Jika Anda seorang calon pencipta, skenario ini mungkin terdengar familier: Anda mendapatkan ide, memberi diri Anda izin untuk menulis, mulai merasa berani bahwa ini akan mengubah cara seluruh dunia memandang sastra, meletakkan pena di atas kertas, menulis dua halaman dan, kemudian …. mulai menulis ulang. ” Tidak, tidak, kalimat pertama itu kedengarannya tidak benar. Dan, kalimat berikutnya, yah, haruskah itu benar-benar dimulai dengan ‘Dan?'” Hal berikutnya yang Anda tahu, Anda berusia akhir 80-an dengan kerutan dan tanda penghapus untuk menunjukkannya.

Untuk menggarisbawahi hal ini, saya akan menceritakan kisah konversi saya sendiri tentang perfeksionisme. Lima belas tahun yang lalu, saya tidak pernah berpikir saya akan menulis buku – kedengarannya tidak masuk akal, semua kata-kata itu, semua terikat di satu tempat – tetapi pada tahun 2004, saya mulai menulis sebuah cerita yang tidak bisa saya lepaskan. Saya tidak menunjukkan siapa pun dan saya tidak berhenti. Di suatu tempat, sekitar 80.000 kata, sekitar tiga perempat selesai, saya menunjukkan awal kepada seorang rekan di The New York Times yang merangkap sebagai penulis. Dia mengaku menyukainya, dan menunjukkannya kepada agennya, yang, pada gilirannya, mengaku menyukainya. Berita bagus, bukan? Nggak. Saya tidak bisa menulis kata lain.

Selama dua minggu, sebuah pengalaman yang tadinya benar-benar menyenangkan berubah menjadi penuh tekanan. Saya telah memberikan kendali pada suara-suara di luar saya, penonton kecil di kepala saya, duduk di balkon menyalurkan dunia luar. Untungnya, itu adalah keadaan sementara. Beberapa minggu kemudian, dunia luar dari harapan dan kesempurnaan menghilang dan saya dengan senang hati menyelesaikan sebuah buku yang akan menjadi film thriller pertama saya, ” Hooked .” Jauh lebih penting, saya telah menemukan proses yang saya percayai, yang berakar pada jarang melihat ke belakang atau di jeruji di bawah trotoar untuk melihat IT, badut perfeksionisme berwajah sesat, memberi isyarat kepada saya untuk menulis ulang uap sebelum hampir di atas kertas. (Terima kasih, Stephen King.)

Serahkan IT ke selokan. Dan kemudian, setelah Anda membuat, mencari umpan balik. Melakukan. Tidak. Takut. Umpan balik. Ini jarang bersifat pribadi. Itu berarti seseorang menganggap serius inspirasi Anda, dan Anda menginspirasi mereka untuk bereaksi. Mereka adalah audiens pertama Anda. Anda mungkin baru terinspirasi oleh tanggapan mereka, lahirnya muse entropy. Tapi ini semua dikatakan dengan peringatan besar: cari umpan balik dari seseorang yang berbicara bahasa Anda, seperti seseorang yang Anda percayai untuk memikirkan hubungan Anda atau masalah Anda di tempat kerja. Mereka akan paling dapat melihat Anda dan ciptaan Anda apa adanya.

Sekarang, persiapkan diri Anda untuk langkah terakhir Anda, dengan jeda cepat terlebih dahulu tentang menjadi kaya raya.

Uang, Sayang

Tapi bagaimana dengan uangnya? Jadi, Anda tidak hanya ingin berkreasi, pada saat yang sama Anda ingin kreasi Anda menghasilkan dapur Steven Spielberg. Solusi sederhana: Jadilah kreatif dalam aplikasi Anda ke … hukum atau sekolah bisnis. Kreativitas dalam karier yang tepat dapat menghasilkan kemakmuran. Tetapi jenis kreativitas yang telah saya bicarakan, sebagian besar variasi artistik, sumber ekspresi pribadi, umumnya merupakan jalan untuk mencari upah minimum. Bahkan seniman yang diterbitkan, kadang-kadang terkenal, bekerja dengan sangat sedikit. Itu adalah kenyataan khusus di dunia internet di mana kekayaan intelektual biasanya gratis.

Terkadang, ekspresi diri dan keuntungan bahkan bertentangan. Suatu kali, seorang teman yang merupakan penulis buku laris utama mengatakan kepada saya: ” Matt, Anda dapat terus menulis apa yang Anda suka, atau Anda dapat mempelajari formula dan mencoba membuat bank.” Pengorbanannya tidak selalu begitu mencolok, tetapi Anda umumnya dapat mengindahkan kebenaran: Kreativitas artistik hanya bekerja jika itu berasal dari Anda, terutama, dan memulai dengan motif keuntungan kemungkinan tidak hanya akan membuat Anda frustrasi tetapi bahkan mungkin kontraproduktif. Di sisi lain, banyak artis kami yang paling sukses secara finansial berhasil karena mereka memperkenalkan sesuatu yang baru ke dunia yang hanya bisa datang dari mereka.

Jadi kita sampai pada langkah terakhir yang penting.

Istirahat

Setiap jenis waktu jauh dari proyek Anda memberikan ruang otak Anda untuk memproses pekerjaan Anda.

Begitu banyak eksperimen ilmiah yang luar biasa telah dilakukan untuk menunjukkan kepada kita nilai waktu henti untuk kreativitas, memori, dan pembelajaran. Salah satu favorit saya melibatkan apa yang terjadi di dalam otak tikus ketika mereka terus-menerus dirangsang.

Dalam percobaan yang dilakukan di University of California di San Francisco, aktivitas otak diukur pada tikus ketika mereka memiliki pengalaman baru. Para peneliti meletakkan tikus di atas meja, dan dapat melihat bahwa tikus mengembangkan sinyal otak yang terkait dengan pengalaman baru. (Ternyata, pengalaman baru bagi seekor tikus, seperti dibaringkan di atas meja yang belum pernah diduduki tikus sebelumnya, bisa sangat mengasyikkan.) Kemudian, para peneliti menambahkan twist dengan membagi tikus-tikus subjek menjadi dua kelompok. Satu kelompok tikus segera mengalami pengalaman baru lainnya (lihat, meja baru!), sementara yang lain diberikan waktu henti.

Pada tikus yang mengalami downtime, peneliti dapat melihat aktivitas otak bergerak ke bagian otak yang disebut hippocampus, yang berhubungan dengan pembelajaran dan memori. Itu tidak terjadi pada tikus yang memiliki pengalaman baru kedua. Ketika mereka dirangsang dengan pengalaman baru kedua, mereka, pada dasarnya, memiliki lebih sedikit kemampuan untuk memproses apa yang telah mereka alami. Ini adalah salah satu eksperimen dari banyak eksperimen yang menunjukkan betapa pentingnya membiarkan otak Anda kendur, memberinya waktu dan ruang. Pikirkan otak Anda seolah-olah itu adalah seseorang yang sedang menjalin hubungan dengan Anda; terkadang, ia perlu memiliki waktu sendiri.

Biarkan Otak Anda Istirahat

Praktis, itu berarti mematikan Netflix ketika Anda naik sepeda stasioner, berjalan-jalan saat makan siang tanpa ear bud atau naik kereta dengan tatapan kosong, bukan Words With Friends. Ini adalah uang receh dan sepeser pun dari pikiran yang mengembara yang menambah ide, mungkin, atau hanya istirahat. Keduanya adalah hasil yang baik.

Sulit untuk melebih-lebihkan nilai dari ide yang semakin dipahami dengan baik ini , dan itu adalah salah satu yang berlaku untuk petak kreativitas terluas yang dapat Anda bayangkan – mulai dari berkreasi dengan seni, hingga bisnis, keluarga Anda, tantangan di tempat kerja dan dalam hubungan. Bahkan lebih sulit untuk melebih-lebihkan di era di mana ponsel “pintar” telah menjadi belahan jiwa kita yang terdalam, seperti kembar siam digital kita, melekat di otak. Mereka terus-menerus merangsang, tetapi, penelitian menunjukkan, mereka dapat merangsang secara berlebihan jika tidak disimpan di tempatnya. “Kembalikan kebosanan,” kata Dr. Michael Rich, direktur Pusat Media dan Kesehatan Anak di Boston. “Waktu istirahat bagi otak sama dengan tidur bagi tubuh.”

Nilai waktu henti untuk kreativitas, menurut saya, ada dua:

Ini memungkinkan Anda untuk mensintesis apa yang telah Anda buat. Memungkinkan untuk memanggang, sehingga untuk mengatakan.

Ini juga dimulai dari proses memberi Anda ruang untuk berpikir kreatif tentang sesuatu yang lain.
Jika Anda terbiasa memberikan waktu istirahat bagi otak Anda, tanah kesunyian, izin, dan keberanian akan membiarkan ide-ide berakar dan berkembang.

Kemudian, tepat ketika dorongan untuk berhenti dan menyempurnakan hal-hal, tidur siang, dan kembali ke proyek ketika Anda benar-benar segar, siap untuk mencari tahu bagaimana Anda menggunakan toilet untuk kembali dari luar angkasa.

Sekarang, pergi, cepat, dan ciptakan, sebelum Anda berubah menjadi dewasa lagi.

Kreativitas