Kota Mati Yang Berada Ada Di Dunia Yang Menyeramkan

Kota Mati Yang Berada Ada Di Dunia Yang Menyeramkan

thethinkingblog – Penduduk memang merupakan sesuatu yang terpenting di suatu kota dan negara / wilayah. Namun apa jadinya jika banyak kota di dunia justru kehilangan penghuninya. Ya, tentu kawasan itu akan menjadi kota mati. Kota mati adalah kota yang hancur, kota yang ditinggalkan oleh penduduknya

Selalu terdapat alasan warganya untuk memilih meninggalkan kawasan tersebut entah karena terjadi konflik, gempa bumi, ataupun lain sebagainya. Yang diharuskan oleh pemerintahnya untuk meninggalkan tempat itu. Mengutip dari berbagai sumber, beberapa kota di sini telah menjadi kota yang penduduknya meninggal dunia.

Kota Mati Yang Berada Ada Di Dunia Yang Menyeramkan

1. Wittenoom, Australia

Wittenoom, Australia
Property

Kota Mati Yang Berada Ada Di Dunia – Dulu, Wittenoom memiliki sekitar 20.000 penduduk. Namun kini Wittennum sudah menjadi kota mati, dan warganya ditinggalkan karena pernah memiliki pertambangan pertanian, yang disebut-sebut sebagai salah satu lokasi paling beracun di dunia. Wittenoom terletak di daerah terpencil di Australia Barat, berkat ledakan penambangan asbes antara tahun 1930 dan 1966. Hingga akhirnya, kota itu terbengkalai dengan dikelilingi tanda-tanda besar bertuliskan “Bahaya”. Karena bahaya di tempat ini, pemerintah Australia memutuskan untuk “menyita” properti dari tiga warga terakhir yang tinggal di kawasan ini berdasarkan kesehatan dan keselamatan.

Lebih parah lagi, Wittenoom telah menjadi pusat wisata baru dan berhasil menarik ribuan wisatawan setiap tahun untuk mengambil foto dan mengunggah kota mati tersebut ke media sosial. Jika Anda memasukkan hashtag Wittenoom di Instagram, Anda akan menemukan ratusan feed wisatawan yang berfoto selfie dengan latar belakang kota mati. Namun, paparan serat residu asbes bisa berakibat fatal, dan pihak berwenang melakukan segala kemungkinan untuk menjauhkan orang dari daerah tersebut.

Pemerintah bahkan menghapus Wittennum dari peta, menghapus rambu dan rambu jalan menuju Wittennum, memutus kabel listrik dan memasang rambu peringatan. Namun, para penggemar perjalanan yang ekstrim mengabaikan peringatan ini dan malah datang ke Witham. Menteri Urusan Pribumi dan Pertanahan Australia Ben Wyatt berkata: “Tanda-tanda peringatan ini bukan objek dekoratif dan tidak ditambahkan ke koleksi Instagram Anda. Itu adalah peringatan serius akan bahaya kesehatan yang serius. Pergi ke Wittennum itu bodoh.”

Tidak luar biasa, tetapi menghilangkan residu asbes yang mematikan dari Wittenoom dianggap sebagai pemborosan anggaran. Ben bahkan mengatakan bahwa hampir mustahil bagi Wittenoom untuk kembali ke tempat tinggal yang aman. Dia menambahkan: “Saya memiliki pesan sederhana untuk siapa saja yang ingin pergi ke Wittennum. Tidak.” Paparan asbes dapat menyebabkan penyakit fatal seperti mesothelioma (bentuk langka yang mempengaruhi selaput yang melapisi dada dan perut), asbestososis, dan kanker paru-paru. Gejala akan muncul setelah terpapar dalam jumlah besar atau kecil selama beberapa dekade.

Baca Juga : Kasus Bom Bunuh Diri Yang Pernah Menggemparkan Indonesia

2. Pripyat, Ukraina

Pripyat, Ukraina
Tribun Travel

Jika Anda mendengar “kontaminasi radioaktif atau ledakan reaktor nuklir”, mungkin hal pertama yang tiba-tiba terlintas di benak Anda adalah reaktor nuklir Chernobyl, yang terletak di dekat kota Pripyat di utara Ukraina dekat bekas Uni Soviet.. Kecelakaan nuklir Chernobyl disebabkan oleh serangkaian tes yang berkaitan dengan prosedur keselamatan, yang dirancang untuk memeriksa kemampuan reaktor dalam melakukan simulasi pemadaman listrik.

Sejak 1982, simulasi serupa sebenarnya sudah dimulai, namun belum menunjukkan hasil terbaik. Baru pada simulasi keempat pada tanggal 26 April 1986 reaktor No. 1 meledak. 4 menyebabkan salah satu bencana nuklir terburuk dalam sejarah.

Ana Chernobyl (Ana Chernobyl) dan bencana tahun 2011 di reaktor nuklir Fukushima di Jepang tercatat sebagai peringkat ke-7 atau kategori bencana nuklir paling serius. Ketika bahan kimia radioaktif berbahaya yang ditunjukkan pada Gambar 4 terjadi pada nomor reaktor, maka akan tersebar di udara dalam jumlah banyak dan mencemari lingkungan sekitarnya. Kota yang paling dekat dengan lokasi bencana adalah Pripyat, kota tempat para pekerja dan keluarganya tinggal di Chernobyl.

Pripyat yang dibangun pada tahun 1970 dan berpenduduk sekitar 49.000 jiwa ini memiliki fasilitas yang lengkap, antara lain kompleks rumah sakit, 10 gimnasium, 15 sekolah, 25 pusat perbelanjaan, dan berbagai tempat hiburan seperti bioskop, kolam renang, dan taman bermain anak. Kota ini berjarak 3 kilometer dari Chernobyl dan merupakan salah satu kota terindah dan berkembang di Uni Soviet pada saat itu. Namun, kota itu terpaksa dievakuasi setelah ledakan reaktor No. 1 tersebut. 4 terjadi. Bisa dibayangkan kota yang relatif padat penduduknya langsung menjadi kota tak berpenghuni hanya dalam waktu tiga jam setelah dievakuasi pada 27 April 1986.

Setelah lebih dari 30 tahun berkembang, Pripyat, seperti kota-kota berhantu lainnya di dunia, menjadi kota mati yang tidak punya waktu untuk pindah. Banyak mainan anak-anak tergeletak di depan gedung sekolah, dan jalanan Pripyat masih dihiasi poster propaganda komunis dengan simbol-simbol. Kalaupun tidak lagi ditempati manusia, bukan berarti sudah tidak ada lagi kehidupan di sana. Bahkan, hewan liar seperti babi hutan, rusa, rubah, dan serigala tumbuh subur di sini. Jadi saat anda berkunjung ke Pripyat jangan heran, anda akan serasa berada di kebun binatang. Namun, jika ingin berkunjung ke sana, pastikan sudah mendapat izin dari pemerintah setempat ya.

3. Centralia, Pennsylvania – AS

Centralia, Pennsylvania - AS
Pinterest

Kota Centralia, Pennsylvania, telah diabaikan selama hampir 60 tahun. Yang menakutkan, kota ini menjadi kota hantu akibat kebakaran bawah tanah yang tidak pernah terjadi.Sekitar 60 tahun yang lalu, Centralia adalah kota penambangan batu bara dengan lebih dari 1.000 penduduk, namun sebelum tahun 1962, terjadi kebakaran di labirin. di bawah, tanah tempat tambang batu bara berada. Kebakaran tersebut tidak terlihat dari permukaan, namun terus berlanjut hingga saat ini.Karena musibah yang terjadi, akhirnya pemerintah AS memutuskan untuk membeli rumah di sana dan merelokasi penduduk.

Namun, meski api bawah tanah akan terus menyala setidaknya selama 100 tahun, sebagian warga masih memilih bertahan. Orang dalam mengatakan dalam sebuah wawancara pada tahun 2006: “Ini adalah satu-satunya rumah yang saya miliki dan saya ingin mempertahankannya.” Centralia sendiri kini menjadi kota hantu. Jalan terabaikan, dan terkadang asap keluar dari celah-celah tanah.

Akibat amukan api yang berkobar di bawah tanah Centralia, seorang warga bernama Tom Larkin bahkan menunjukkan kepada orang-orang bagaimana ia merebus telur di celah-celah tanah. Pada tahun 2002, Layanan Pos A.S. akhirnya mencabut kode pos yang berlaku untuk kota tersebut. Hal ini menimbulkan kesulitan bagi warga yang masih memilih bertahan hidup. Akibat amukan api yang berkobar di bawah tanah Centralia, seorang warga bernama Tom Larkin bahkan menunjukkan kepada orang-orang bagaimana ia merebus telur di celah-celah tanah.

Pada tahun 2002, Layanan Pos A.S. akhirnya mencabut kode pos yang berlaku untuk kota tersebut. Hal ini menimbulkan kesulitan bagi warga yang masih memilih bertahan hidup. Sayangnya, pemerintah butuh waktu 20 tahun untuk mengevakuasi warga. Area pusat dibakar pada tahun 1962, tetapi pekerjaan relokasi baru dilakukan pada tahun 1980-an. Sejak saat itu, banyak bangunan di kawasan tengah dihancurkan. Tanda bahaya telah dipasang di dekat area Centralia. Pada saat yang sama, jalan raya melalui kota pada akhirnya ditutup dan harus dialihkan ke sekitar kota.

Di sisi lain, warga yang memaksa mereka tetap bertahan melakukannya karena mereka yakin pemerintah ingin menguasai properti dan tambang batu bara milik Centralia, bahkan kasusnya sampai ke pengadilan. Pada 2013, warga Centralia akhirnya mendapatkan hak untuk tetap tinggal di sana hingga meninggal dunia. Dengan pengecualian populasi kecil di Centralia, kota ini hanya akan ramai ketika turis yang penasaran berkunjung. Sayangnya, para turis ini mengganggu warga lainnya. Namun, kota ini masih menjadi rumah bagi 6 penduduk yang tersisa.

Baca Juga : 7 Kasus Pembunuhan Sadis yang Menghebohkan di Tahun 2019

4. Bodie, California – AS

Bodie, California - AS
Oscar Vasquez

Bodie adalah salah satu kota terlantar terindah di Amerika Serikat. Kota ini terletak di pegunungan Sierra Nevada Mountains di Mono County, California, dan sekarang menjadi taman sejarah nasional yang dilindungi. W.S Bodey awalnya mendirikan daerah itu sebagai kamp pertambangan. Itu ditemukan sebagai tambang emas pada tahun 1859. Namun sayangnya, pria malang ini meninggal bersamanya dalam badai salju musim dingin, dan pria ini tidak pernah terlihat di kota ini lagi. Legenda mengatakan bahwa pelukis mengeja Bodey sebagai Bodei. Pada saat yang sama, sumber lain mengatakan bahwa perubahan ejaan untuk memastikan pengucapan yang benar.

Dalam 17 tahun pertama, pertumbuhan Bodie lambat, dan hanya sekitar 20 penambang yang hidup. Tidak sampai tambang itu akhirnya ditemukan, Bodie pergi dari kamp terpencil ke kota terkenal di Wild West. Semua jenis kelompok datang ke sini, dari penjudi, pedagang, perampok hingga pelacur, mereka semua mencari kekayaan mereka di tempat ini. Pada tahun 1879, Bodie berpenduduk sekitar 10.000 jiwa dan memiliki sekitar 2.000 jenis fasilitas umum, seperti bank, kereta api, dan beberapa kantor surat kabar. Pada suatu kesempatan, dilaporkan bahwa sekitar 65 mobil atau mobil berjejer rapi di jalan-jalan utama kota.

Seiring waktu, reputasi Bodie menjadi kota yang terkenal karena kekerasan, kejahatan, pembunuhan, dan perkelahian. Penggunaan obat-obatan terlarang telah menjadi gaya hidup yang populer di kalangan penduduk kota Bodei. Zaman keemasan tidak berlangsung lama. Pada tahun 1882, banyak perusahaan pertambangan kecil bangkrut. Demikian pula, orang mulai meninggalkan kota untuk mencari peluang yang lebih baik. Pada saat yang sama, Montana, Arizona, dan Utah memberikan tunjangan yang lebih baik bagi para pekerja.

Pada tahun 1910, ada kurang dari seribu orang yang tersisa di kota. Kemudian, kebakaran menghanguskan kota pada tahun 1932, menghancurkan 90% bangunan Bodei. Meskipun ditinggalkan dan keuntungan menurun, beberapa tambang masih beroperasi hingga perang akhirnya memaksa mereka untuk menutup tambang pada tahun 1942. Sejauh ini, Bodei adalah kota paling otentik dan terawat di Barat. Sebagian besar bangunan yang selamat dari kebakaran masih berdiri. Selain tertutup debu dan pelapukan, bangunan ini masih terlihat sama seperti 50 tahun yang lalu. Pada tahun 1961, kota Bodei ditetapkan sebagai Situs Sejarah Nasional, dan tahun berikutnya, Bodei ditetapkan sebagai Taman Sejarah Nasional Bodei.

Pada tahun 1910, hanya ada kurang dari seribu orang yang tersisa di kota. Kemudian, kebakaran menghanguskan kota pada tahun 1932, menghancurkan 90% bangunan Bodei. Meski ditinggalkan dan keuntungannya terus merosot, beberapa tambang masih beroperasi hingga akhirnya perang memaksa mereka menutup tambang pada tahun 1942. Sejauh ini, Bodei adalah kota paling otentik dan terawat di Barat. Sebagian besar bangunan yang selamat dari kebakaran masih berdiri. Selain tertutup debu dan pelapukan, bangunan ini masih terlihat sama seperti 50 tahun yang lalu. Pada tahun 1961, kota Bodei ditetapkan sebagai Situs Sejarah Nasional, dan tahun berikutnya, Bodei ditetapkan sebagai Taman Sejarah Nasional Bodei.

5. Oradour-sur-Glane, Prancis

Oradour-sur-Glane, Prancis
Merdeka

Pada tanggal 10 Juni 1944, desa di Haute Vienne, Novale-Aquitaine, Prancis ini dihancurkan. Pada 642, penduduk Oradour-sur-Glane dibantai secara brutal oleh pasukan Waffen-SS dari Nazi Jerman. Korbannya termasuk 247 perempuan dan 205 anak-anak. Hanya satu warga yang berhasil selamat dari serangan maut itu.

Menurut Adolf Diekmann, komandan yang memerintahkan pembantaian tersebut, ini adalah pembalasan atas pemberontakan Tulle, pemberontakan Oradour-sur-Glane yang berdekatan, dan perwira Nazi Hull Penculikan Helmut Kämpfe.

Menurut perintah Presiden Prancis Charles de Gaulle, situs pembantaian Oradour-sur-Grande diperingati sebagai Memorial Perang Dunia II. Museum Morad Oradour Center dibangun tepat di sebelahnya. Pada saat yang sama, pemukiman baru didirikan di dekatnya.

6. Pompeii – Italia

Pompeii - Italia
sejarah italia

Pompeii dan Herculaneum adalah sisa-sisa kota Romawi kuno di pantai Napoli yang dihancurkan oleh serangan lahar dari Gunung Vesuvius 2000 tahun yang lalu. Reruntuhan kota yang dulunya merupakan pemukiman bangsawan dan selebriti Romawi ini terkubur selama 1500 tahun sebelum ditemukan kembali. Mayat warga ditutupi abu dan diawetkan dengan plester, yang masih terlihat hingga saat ini.

Ketika Gunung Vesuvius (Gunung Vesuvius) kediaman dewa Vesuvius yang menakjubkan memuntahkan lahar, Pompeii hancur dalam semalam. Keluarga Pompey tidak bisa melarikan diri melalui laut. Mereka mati dalam awan panas dan debu, terengah-engah.

Menurut catatan sejarah, kejadian ini terjadi pada 24 Agustus 1979. Namun, penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa bencana Vesuvius tidak mungkin terjadi sebelum Oktober.

7. Nagoro – Jepang

Nagoro - Jepang
jepangtravel

Houtouwan adalah desa tak berpenghuni di Pulau Shengshan Tiongkok. Itu terletak di dekat pusat kota Shanghai yang padat penduduk. Desa nelayan ini dulunya adalah rumah bagi lebih dari 2.000 penduduk. Kondisi ekonomi yang sulit, fasilitas pendidikan yang buruk, dan daerah yang sulit untuk memenuhi kebutuhan dasar membuat penduduk Houtouwan memutuskan untuk meninggalkan desa tersebut pada tahun 1990-an.

Sejak penduduknya meninggalkan Teluk Houtou, tumbuhan liar telah “membanjiri” nya. Seluruh bangunan ditutupi oleh tanaman merambat, seperti desa hantu di film.

Berita