7 Pembantaian Massal Terparah Sepanjang Sejarah di dunia

 7 Pembantaian Massal Terparah Sepanjang Sejarah di dunia

 7 Pembantaian Massal Terparah Sepanjang Sejarah di dunia

 7 Pembantaian Massal Terparah Sepanjang Sejarah di dunia
IDN Times

Pembantaian Massal  pembantaian (bahasa Inggris: Massacre) memiliki banyak arti, tetapi biasanya mengacu pada pembunuhan massal yang disengaja dan langsung, terutama warga sipil yang tidak berpartisipasi dalam pertempuran atau tidak dapat melindungi diri mereka sendiri, yang biasanya dianggap sebagai kejahatan perang. Dalam pengertian ini, pembantaian biasanya tidak berlaku bagi mereka yang terlibat dalam pertempuran, misalnya, meskipun tawanan perang sengaja dibunuh, mereka biasanya tidak dianggap sebagai pembantaian.

Genocida or genocid (bahasa Inggris: genocide) adalah pembunuhan massal sistematis terhadap suatu bangsa atau kelompok ras, yang bertujuan untuk menghancurkan atau memusnahkan bangsa itu.Sepanjang sejarah manusia, telah terjadi banyak genosida di seluruh dunia. Beberapa dari mereka adalah kekejaman manusia terburuk yang pernah ada. Ini daftarnya.

1. The Holocaust (1941-1945)

 

The Holocaust (1941-1945)
BBC

thethinkingblog – Holocaust (berasal dari bahasa Yunani ὁλόκαυστος holókaustos: “seluruh”, “kaustós” dan “seluruh”), juga dikenal sebagai Shoah (Ibrani: השואה, HaShoah, “bencana”; Yiddi: חורבן, Churben atau Hurban, sumber Sejak “Ibrani” ) adalah genosida sekitar 6 juta orang Yahudi Eropa selama Perang Dunia II, itu didukung oleh pemerintah Jerman Nazi, dipimpin oleh Adolf Hitler dan dilakukan di semua wilayah yang dikuasai oleh Nazi. Program pembunuhan sistemik. Di Eropa sebelum Holocaust, sekitar dua pertiga dari mereka meninggal. Secara khusus, lebih dari 1 juta anak Yahudi tewas dalam Holocaust, dan diperkirakan 2 juta wanita Yahudi dan 3 juta pria Yahudi meninggal.

Beberapa sarjana percaya bahwa definisi Holocaust harus mencakup genosida Nazi terhadap ribuan orang selain Yahudi, termasuk Roma, komunis, tawanan perang Soviet, warga Polandia dan Soviet, homoseksual, penyandang cacat, dan Saksi Tuhan dan politik dan lainnya. rasis. Musuh agama, apakah mereka dari Jerman atau bukan, akan menjadi korban. Ini adalah definisi yang paling umum digunakan dari akhir Perang Dunia II hingga tahun 1960. Menurut definisi ini, jumlah korban Holocaust adalah antara 11 dan 17 juta.

Penyiksaan dan genosida dilakukan secara bertahap. Bertahun-tahun sebelum dimulainya Perang Dunia Kedua, Nazi Jerman memberlakukan banyak undang-undang untuk menghilangkan keberadaan orang Yahudi dalam masyarakat sipil, yang paling terkenal adalah “Hukum Nuremberg”. Kamp konsentrasi didirikan, di mana para tahanan diharuskan melakukan kerja paksa sampai mereka meninggal karena kelelahan atau sakit. Ketika Jerman menaklukkan wilayah baru di Eropa Timur, pasukan khusus bernama Einsatzgruppen membantai musuh politik melalui penembakan massal. Nazi memerintahkan orang Yahudi dan Roma untuk dikurung di permukiman kumuh dan kemudian dipindahkan ke kamp pemusnahan dengan kereta barang. Di sini, jika mereka selamat, kebanyakan dari mereka akan dibunuh oleh sistem di kamar gas.

Setiap departemen dalam birokrasi Jerman Nazi berpartisipasi dalam logistik klimaks genosida, yang mengubah Reich Ketiga menjadi “negara genosida” sebagaimana para ahli Holocaust menyebutnya. Ada banyak pendapat yang terbagi tentang seberapa banyak warga sipil Jerman tahu tentang konspirasi pemerintah terhadap Yahudi. Kebanyakan sejarawan mengklaim bahwa warga sipil tidak menyadari kekejaman yang dilakukan oleh pemerintah, terutama di kamp konsentrasi di luar Jerman di Eropa yang diduduki Nazi. Namun, sejarawan Robert Gellately mengklaim bahwa pemerintah mengumumkan konspirasi tersebut secara terbuka melalui media, dan warga sipil mengetahui konspirasi tersebut kecuali penggunaan gas.Bukti sejarah penting menunjukkan bahwa sebagian besar korban Holocaust tidak tahu apa yang menunggu mereka atau tidak mempercayai mereka sebelum dikirim ke kamp konsentrasi. Mereka percaya bahwa mereka akan diberi ruang hidup baru.

2. Rwandan Genocide (1994)

Rwandan Genocide (1994)
UD News& World Report

JawaPos.com-Pada 7 April 1994, Rwanda menjadi lokasi pembantaian. Dalam seratus hari, setidaknya 800.000 orang hilang. Hingga saat ini, 25 tahun kemudian, luka tersebut masih ada. Namun, banyak upaya telah dilakukan untuk menghilangkan trauma sejarah negeri seribu gunung itu.Usia Jean-Claude Mutarindwa (Jean-Claude Mutarindwa) masih remaja. Pada tahun 1994, saudara laki-lakinya dan puluhan warga Desa Giheta menyerang warga Desa Ruseke yang dipisahkan oleh sebuah lembah pada tahun 1994. Ruseke adalah desa tempat tinggal ratusan orang Tutsi. Setelah pesawat yang membawa Presiden Rwanda Juvenal Habyarimana ditembak jatuh, mereka menjadi sasaran empuk kemarahan Hutu.

Saat itu Mutarindwa memilih tinggal di desa. Tanpa ikut serta dalam pembantaian, mereka terjun ke desa berikutnya. Namun, saya merasa bersalah menjadi anggota organisasi Holocaust. Ketika badan pengadilan desa Gacaca mulai menuntut keluarga dan tetangganya pada tahun 2005, rasa bersalah ini sekali lagi mengganggunya. Kami perlu melakukan sesuatu untuk dimaafkan, “kata Mutalindev kepada AFP.Sebelum tragedi berdarah meletus, warga Jihta dan Rusek adalah tetangga yang rukun. Mereka hanya dipisahkan oleh lembah. Bagaimanapun, lembah selalu menyatukan mereka. Penduduk kedua desa ini biasanya bertemu di lembah untuk berbagi rumor dan pada saat yang sama mengisi kembali air harian mereka.

Tetapi ketika penduduk Giheta mendengar siaran propaganda pemerintah, mereka seperti setan yang haus darah. Penghasut mengatakan bahwa Tutsi adalah penjajah dan mereka tidak ingin Hutu memerintah dengan bebas. Pada hari itu, 70 warga Russek tewas. Mereka dibantai.Setelah bencana 100 hari yang menewaskan sedikitnya 800.000 orang di Rwanda, mereka saling menghindari. Air di lembah masih menjadi sumber mata pencaharian mereka. Namun, warga di kedua desa tersebut saling menghindar dengan mengatur suntikan air secara bergantian.Mereka meragukannya. Warga Ruseke khawatir warga Giheta akan mengulangi kesalahan yang sama. Di sisi lain, warga Giheta khawatir warga Ruseke punya rencana balas dendam. Oleh karena itu, banyak orang yang putus asa ketika Mutalindev mengundang rekan-rekan dari desanya ke seberang lembah untuk memulai rekonsiliasi.

Pada tahap rekonsiliasi, biasanya pelaku pembantaian lebih ditakuti. Mereka takut akan hukuman berat atau pembalasan. Termasuk milisi yang melarikan diri ke luar negara setelah pertumpahan darah. Para pejuang yang berpartisipasi dalam tentara Rwanda atau milisi sipil Huta Interahamwe masih bersembunyi karena takut akan hukuman dari pemerintah.Milisi FDLR Joseph Kabalindwi juga ketakutan ketika dia dideportasi ke Mutobo untuk kembali ke tengah masyarakat. FDLR adalah gabungan orang Hutu yang mengungsi ke Kongo dan terus memberontak melawan pemerintahan Presiden Paul Kagame.

Setiap April, mood masyarakat Rwanda selalu rendah. Generasi muda menyadari hal ini karena mereka belum pernah melihat kakek atau nenek atau paman. Apalagi masih ada ribuan orang yang tidak bertanggung jawab atas perbuatannya. Lebih tepatnya, menurut statistik dari Genocide Fugitives Tracking Team (GFTU), 72.000 buronan didakwa in absentia (absen ke pengadilan tapi belum dijatuhi hukuman). “Semua ini tidak mudah. ​​Tidak semua negara dan institusi mau bekerja sama.

Baca Juga :  Tragis, 7 Kebakaran Yang Menewaskan Sejumlah Orang

3. Armenian Genocide (1915-1917)

Armenian Genocide (1915-1917)
Britannica

Genosida Armenia (Armenia: Ցեղասպանություն Hayots ‘Ts’yeghaspanut’yun), juga dikenal sebagai pembantaian Armenia, orang Armenia disebut “kejahatan besar” (Armenia: Osmanian dari Kekaisaran Armenia, orang Osmania dari Kekaisaran Armenia adalah Osmanian Yegherrnian sistem Kepunahan seksual. Mereka berada di perairan sejarah lokal, sekarang Republik Turki. Insiden-insiden ini terjadi selama dan setelah Perang Dunia Pertama dan dibagi menjadi dua fase: pembantaian dan kerja paksa terhadap penduduk pria dewasa, dan deportasi wanita, anak-anak, orang tua dan orang sakit dalam perjalanan yang mematikan. Gurun Suriah.

Jumlah korban tewas dalam peristiwa tersebut diperkirakan antara 1 hingga 1,5 juta. Kelompok etnis pribumi dan Kristen lainnya, seperti Assyria, Yunani dan minoritas lainnya, juga dibantai oleh pemerintah Ottoman, dan banyak sejarawan memperlakukan mereka sebagai bagian dari kebijakan genosida yang sama.Sejauh ini, Turki masih menyangkal adanya pembantaian atau genosida. Namun, mereka mengakui bahwa memang ada sejumlah besar kematian akibat perang, wabah penyakit, dan kelaparan. Namun hal ini tidak terjadi secara sistematis.

Namun, sebagian besar ilmuwan dari negara-negara Barat dan Rusia menyatakan bahwa telah terjadi genosida yang dilakukan secara sistematis oleh pemuda Turki. Sejauh ini, 22 negara telah mengakui genosida ini, dan Uruguay adalah negara pertama yang mengakui genosida ini pada tahun 1965.Namun, sebagian besar ilmuwan dari negara-negara Barat dan Rusia menyatakan bahwa telah terjadi genosida yang dilakukan secara sistematis oleh pemuda Turki. Sejauh ini, 22 negara telah mengakui genosida ini, dan Uruguay adalah negara pertama yang mengakui genosida ini pada tahun 1965.

Karena munculnya nasionalisme Armenia, Turki membantai ribuan orang Armenia antara tahun 1894 dan 1896. Namun, pembantaian paling mengerikan terjadi selama Perang Dunia Pertama pada April 1915. Saat itu, Turki memimpin orang Armenia untuk melakukan pembersihan etnis. Bepergian ke gurun Suriah dan Mesopotamia. Menurut perkiraan para sejarawan, antara 600.000 dan 1,5 juta orang Armenia terbunuh atau mati kelaparan dalam peristiwa ini. Konon pembantaian Armenia adalah genosida pertama di abad ke-20.

4. Cambodian Genocide (1975-1979)

Cambodian Genocide (1975-1979)
BBC

Rezim Khmer Merah dalam sejarah Kamboja adalah salah satu masa yang mengerikan. Selama masa pemerintahan, rezim lama, rezim Long Noor, dan anggota keluarganya dibantai, dianggap komunis. Sedikitnya 17.000 orang dibantai di penjara tersebut, yang kini telah diubah menjadi Museum Tuol Sleng.Sebelumnya, Tuol Sleng adalah sekolah menengah pertama bernama Chao Ponhea Yat. Setelah Khmer hooligan memenangkan Perang Kamboja, sekolah tersebut menjadi penjara, yang dikenal sebagai Penjara Keamanan 21 (S-21). Bangunan itu telah mengalami perbaikan besar. Semua kelas dibongkar dan dijadikan tempat penyiksaan, dilengkapi dengan jendela berpagar besi dan listrik agar para tahanan tidak bisa melarikan diri.

Semua narapidana kebanyakan adalah loyalis, aktivis dan keluarganya dari rezim sebelumnya. Setidaknya ribuan orang yang tidak bersalah telah ditahan dan disiksa di tempat ini. Bentuk penyiksaan yang terjadi juga sangat tidak manusiawi.Awalnya, napi difoto dan kemudian direkam. Setelah itu, semua harta benda mereka disita dan ditelanjangi untuk diperiksa. Setelah ditempatkan di dalam sel, mereka akan diikat ke rantai besi yang menempel di dinding. Narapidana tidak diperbolehkan berbicara satu sama lain. Setiap pagi, mereka dilepas pakaiannya dan diperiksa. Mereka hanya bisa makan empat sendok makan nasi dan sup sehari.

Para narapidana mengalami penyiksaan yang kejam, seperti mati disetrum, organ dalam mereka diambil tanpa pembiusan, ada yang dianiaya secara seksual, dan ada yang dikuliti hidup-hidup. Dari sekitar 17.000 orang yang masuk, hanya 7 yang selamat.Setelah jaman berganti, penjara tersebut kemudian dijadikan museum untuk mengenang memori genosida yang terjadi di tempat tersebut. Semua kamar dibiarkan apa adanya. Bahkan ada lukisan seorang napi bernama Vann Nath yang masih ada.Mengunjungi museum ini, Anda akan mendapatkan foto-foto para narapidana saat itu. Anda juga bisa melihat beberapa tengkorak narapidana yang tertinggal di lemari. Banyak orang percaya bahwa museum ini diganggu oleh korban genosida yang ditahan dan disiksa di sana. Karena perlakuan tidak manusiawi dalam hidup, semangat mereka mungkin masih labil.

Apakah penuh atau tidak, tidak diragukan lagi adalah horor menemukan tempat-tempat di mana ribuan orang telah disiksa. Anda mungkin merasa kedinginan ketika mengunjungi setiap bilik penyiksaan atau melihat foto tahanan. Meskipun begitu, tidak ada salahnya mencoba mengunjungi tempat ini. Siapa tahu, Anda bisa mendapatkan pengalaman berharga dalam perjalanan horor.

Baca Juga : Kejadian Kecelakaan yang Disebabkan Oleh Salju

5. The Holodomor (1932-1933)

The Holodomor (1932-1933)
History.com

Holodomor adalah kelaparan yang terjadi di Ukraina dari tahun 1932-1933. Ini merupakan musibah yang belum sempat terjalin sebelumnya dalam asal usul Ukraina (yang merupakan bagian dari Uni Soviet pada saat itu). Jutaan orang meninggal karena kelaparan.Ada banyak faktor sejarah yang memicu terjadinya Holodomor. Salah satunya adalah kebijakan pertanian skala besar dan kolektivisasi paksa yang dilaksanakan oleh Uni Soviet, yang berujung pada kelaparan.

Lenin meninggal pada tahun 1924 dan digantikan oleh Joseph Stalin dalam posisinya. Setelah Stalin berkuasa, ia menerapkan rencana kolektivisasi pertanian dengan memaksa petani meninggalkan tanah pribadi, peralatan pertanian, dan ternak. Para petani dipaksa untuk bergabung dengan pertanian negara kolektif.

Stalin mengatakan kalau pertanian beramai- ramai bisa menciptakan biji- bijian dalam jumlah besar . Kemudian menjualnya ke luar negara agar hasilnya bisa digunakan untuk konsep industrialisasi. Kolektivisasi berarti memforsir jutaan orang tani kecil meninggalkan tanah mereka dan bergabung dengan pertanian kolektif dengan skala yang melebihi besarnya. Tetapi, setiap petani asal Ukraina menganggapnya selaku perbudakan, alhasil mereka menyangkal memberikan tanah mereka .Dampak pemberontakan itu, Stalin mempraktikkan kebijaksanaan perang pedesaan terhadap mereka yang menentang rencana kolektivisasi.Sebanyak 1,5 juta orang Ukraina menjadi korban kebijakan “non-monetisasi” Stalin. Kepunahan adalah kampanye yang dilakukan oleh politik Soviet yang bertujuan menangkap dan mengusir banyak petani kaya dan keluarga mereka. Mereka dicap sebagai Kulak yang artinya musuh pemerintah.

Stalin percaya bahwa pemberontakan di masa depan akan dipimpin oleh Kurak pro-Tsar dan anti-Soviet. Dia juga berusaha melenyapkannya. para Brigade dekulakisasi secara paksa menyita tanah, ternak, dan harta benda lainnya, serta mengusir seluruh keluarga petani.Hampir setengah juta orang di Ukraina terpaksa meninggalkan rumah mereka dan dikirim ke daerah tak berpenghuni yang terpencil seperti Siberia. Mereka seringkali tidak memiliki makanan atau tempat berteduh. Dalam perjalanannya banyak orang meninggal terutama anak-anak.

Uni Soviet juga meningkatkan produksi, yang tidak mungkin dicapai. Mereka bahkan memotong jatah desa-desa Ukraina, menyebabkan kelaparan yang meluas.Siapapun yang menemukan bahwa mereka telah mengambil sayuran dari ladang tempat mereka bekerja ditangkap dan dieksekusi. Pada saat yang sama, blokade militer sedang dilakukan di sekitar desa untuk mencegah makanan dari luar memasuki desa Ukraina.

6. Zunghar Genocide (1755-1758)

Zunghar Genocide (1755-1758)
wikipedia

Genosida Dzungar (Cina: Genosida Junggar) adalah pemusnahan massal orang-orang Dzungar Mongolia selama Dinasti Qing.Kaisar Qianlong memerintahkan genosida karena pemimpin Amursana Zonggar memberontak terhadap pemerintah Qing pada tahun 1755. Setelah itu, dinasti pertama menaklukkan kuasi-har Khanate dengan dukungan Amursana. Genosida itu dilakukan oleh jenderal Manchu dari tentara Qing yang dikirim untuk menghancurkan sekutu dan pengikut Uyghur karena pemberontakan Uyghur melawan pemerintah Zungar.

kekhanan Khanate adalah konfederasi dari beberapa suku Oirat Mongol dari Buddha Tibet yang muncul pada awal abad ke-17, dan juga merupakan kerajaan nomaden besar terakhir di Asia. Beberapa ahli memperkirakan bahwa selama atau setelah penaklukan Qing dari tahun 1755 hingga 1757, kombinasi perang dan penyakit membunuh sekitar 80% populasi Dzungar (sekitar 500.000 hingga 800.000). Setelah Zongaria dilenyapkan, pemerintah Qing kemudian memindahkan orang-orang Han, Hui, Uygur dan Xibe bersama dengan orang-orang panji Manchu di pertanian negara di Prefektur Zongaria.

Dinasti Qing melawan Zungar dalam Perang Dungar-Qing. Suku Dzungar tinggal dari ujung barat Tembok Besar Tiongkok hingga Kazakhstan saat ini, dari Kirgistan utara hingga Siberia selatan (terutama di Xinjiang saat ini). Mereka adalah kerajaan nomaden terakhir yang mengancam Tiongkok, dan mereka melakukannya dari awal abad ke-17 hingga pertengahan abad ke-18.Setelah serangkaian konflik militer yang tidak pasti yang dimulai pada 1680-an, Dzungar ditaklukkan oleh Dinasti Qing yang dipimpin Manchu (1644-1911) pada akhir 1750-an. Clarke berpendapat bahwa gerakan dinasti Qing tahun 1757-58 “tidak hanya menghancurkan Negara Zongal sepenuhnya, tetapi juga menghancurkan negara Zongal.” Setelah Kaisar Qianlong memimpin pasukan Qing untuk mengalahkan orang-orang Changgong pada tahun 1755, awalnya ia berencana untuk membagi Changgong Khanate menjadi empat suku yang dipimpin oleh empat khan, dan suku Koit akan menggunakan Changgong Amursana sebagai pemimpinnya.

Uncategorized